Permainan Anak – Peter Bruegel

Permainan Anak   Peter Bruegel

Lukisan itu dilukis oleh Bruegel pada 1560. Subjek dan komposisi, dekat dengan karya-karya seperti itu oleh Brueghel, seperti “Amsal” dan “Pertempuran Shrovetide dan Masa Prapaskah,” dibuat setahun sebelumnya. Mereka disatukan oleh komposisi warna-warni dan multi-angka, keinginan untuk cakupan yang sangat rinci, komprehensif dari topik yang dipilih. N. A. Gershenzon-Chegodaeva mencatat bahwa ketiga karya tersebut ditekankan bersifat didaktik; dasar mereka adalah “tema kegilaan keberadaan manusia dalam” dunia terbalik “.”

Sandra Hindman mencatat bahwa tradisi yang menggambarkan permainan anak-anak ada bahkan sebelum Bruegel, pada abad ke-15: motif ini sering hadir di bidang kalender dan buku jam. Sangat mungkin bahwa Bruegel akrab dengan ilustrasi seperti itu, tetapi rangkaian permainan yang ia gambarkan jauh lebih luas daripada pendahulunya, dan tampaknya memiliki simbolisme yang sedikit berbeda.

Lukisan itu menggambarkan alun-alun kota; di sebelah kanannya jalan masuk lebih dalam ke kedalaman, dan di sebelah kiri tampak serpihan lanskap: beberapa pohon, halaman, dan sungai kecil. Di mana-mana kita melihat kelompok anak-anak asyik dalam permainan. Sangat menarik bahwa penulis yang berbeda memberikan angka yang berbeda mengenai jumlah mereka: beberapa menunjukkan bahwa anak-anak dalam gambar “lebih dari 230”, yang lain menunjukkan bahwa ada “lebih dari 250” dari mereka. Jean-Pierre Vanden Branden dalam karyanya “Les Jeux d’enfants de Pierre Bruegel” memberikan angka yang lebih spesifik: 168 anak laki-laki dan 78 perempuan. Angka berbeda juga diberikan mengenai jumlah game yang digambarkan oleh Bruegel: 83, 86, lebih dari 90.

Para peserta dalam adegan massa ini tidak dipersatukan oleh aksi bersama: mereka dibagi menjadi kelompok-kelompok yang terpisah dan acuh tak acuh satu sama lain. Patut dicatat bahwa karakter Bruegel memiliki sangat sedikit anak: mereka lebih cenderung digambarkan sebagai orang dewasa kecil. Idealisasi masa kanak-kanak, yang akan menjadi khas dalam penggambaran anak-anak di abad-abad berikutnya, sama sekali tidak dipraktikkan pada masa Brueghel: di masa kanak-kanak, mereka hanya melihat tahap persiapan untuk dewasa dan memperlakukan anak-anak sesuai dengan itu. Wajah anak-anak tidak memiliki karakteristik individu dan tampak primitif dan kusam. Tidak ada anak yang tersenyum, kesenangan mereka terlihat serius, fokus.

Karena anak-anak digambarkan dengan cara yang tidak biasa bagi kita, sulit untuk mengatakan apakah ada orang dewasa dalam gambar. Banyak peneliti percaya bahwa Brueghel secara eksklusif menggambarkan dunia anak-anak; yang lain menunjukkan bahwa beberapa orang dewasa hadir dalam gambar.

Komposisi gambar menarik perhatian ke cakrawala luar biasa tinggi dan perspektif bergeser, mengarahkan pandangan penonton ke kanan dan pedalaman.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)