Pemandian Besar – Paul Cezanne

Pemandian Besar   Paul Cezanne

Tema mandi muncul dalam banyak lukisan karya Cezanne. Di akhir karirnya yang sulit, ia akan menulis satu lagi – “Pemandian Besar”, yang melambangkan kesatuan manusia dan alam.

Dengan bantuan kanvas ini, Cezanne berusaha membuktikan bahwa sang seniman adalah pencipta dan pencipta dengan kebebasan dan kebijaksanaan, dan bukan hanya budak dari hasratnya. Dia ingin mengekspresikan visinya tentang keindahan murni dan kesucian orang-orang segera setelah penciptaan dunia. Ia menganggap alam sebagai satu-satunya perlindungan terakhir bagi kealamian manusia.

Cezanne sendiri tidak berhasil menentukan sepenuhnya apa yang lebih penting baginya – kesetiaan pada alam atau dunia indah yang ada. Di masa depan, salah satu peneliti terbesar dari karya seniman, Theodor Reff, mencatat bahwa lanskap dalam gambar terlihat lebih ekspresif daripada gambar orang.

Ada tiga variasi serupa kanvas ini. Menurut sejarawan seni, yang ada di Philadelphia Museum of Art adalah yang paling sukses. Pose mandi beragam, tetapi bentuknya tampak kasar dan berat. Dengan bantuan nuansa merah muda, penulis menekankan kelembutan tubuh wanita. Selama pembuatan kanvas, semua sketsa yang tersedia untuk Cezanne terlibat, dia tidak mengundang model.

Para master Abad Pertengahan menggambarkan ketelanjangan dengan makna idealis tertentu, menekankan hilangnya surga duniawi dan keharmonisan alami dengan alam. Karya Cezanne juga memberikan perasaan kemurnian dan persatuan seseorang dengan dunia di sekitarnya. Gadis seakan tidak memperhatikan tatapan diarahkan pada mereka dan tetap alami dan langsung.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)