Sensus Betlehem – Peter Brueghel

Sensus Betlehem   Peter Brueghel

Dibuat setelah Musim, pada tahun 1566, lukisan “Sensus di Betlehem” pada plot Alkitab yang terkenal berarti kelahiran seni, tema utamanya adalah kehidupan orang-orang yang tidak abadi, seolah-olah, aspek manusia universal, tetapi dalam masyarakat dan sosial konkret. rencana.

Semua lukisan Peter Bruegel dari periode kreativitas ini mengesankan dengan kesadaran akan keaslian dari apa yang terjadi, dan plot Injil, pada dasarnya, hanya berfungsi sebagai penyamaran. Kaum Injili setuju bahwa tempat kelahiran Yesus adalah Betlehem. Mereka seharusnya menunjukkan kota khusus ini, karena kota itu disebut oleh nabi-nabi Perjanjian Lama bahwa kota tempat Mesias akan muncul. Menurut Lukas, Yusuf dan Maria, sebelum melahirkan yang terakhir, tinggal di Nazareth. Untuk menjelaskan bagaimana Maria, yang akan melahirkan, berakhir di Betlehem, Lukas mengacu pada sensus yang dilakukan oleh dekrit kaisar Romawi Augustus. Faktanya adalah bahwa setiap orang Yahudi, untuk mendaftar, harus kembali ke kota asalnya. Betlehem adalah kota Daud, dan Yusuf berasal dari keluarga Daud.

Sebenarnya, dalam gambar Peter Bruegel sang Penatua, partisipasi dalam sensus Yusuf dan Maria digambarkan secara simbolis. Lukisan “Sensus di Betlehem” adalah contoh nyata tentang bagaimana tuan-tuan lama sering menggunakan teks-teks evangelikal, mengadaptasinya dengan realitas zaman mereka. Bagi Bruegel, episode kisah Injil ini adalah kesempatan untuk menunjukkan kesewenang-wenangan yang diperbaiki pihak berwenang di Belanda. Simbol kekuatan ini adalah lambang Habsburg, yang keluarganya milik Philip II dari Spanyol, yang memerintah di Belanda. Lambang jenis ini Bruegel ditempatkan di dinding rumah, di bawah atap yang ada sensus.

Keaslian interpretasi Brueghel tentang kisah Injil ini – seperti yang lain dalam lukisannya – adalah bahwa Keluarga Suci telah sepenuhnya menghilang di antara kerumunan yang datang ke sensus. Penafsiran seperti itu tentang tokoh utama dan tindakan utama dari suatu kisah Injil tertentu adalah ciri khas Brueghel.

Dalam lukisannya, sang seniman melukiskan kehidupan sebuah desa Belanda pada masa itu, dan hanya satu detail yang menerjemahkan gambar ini sebagai sebuah kisah Injil – keledai yang ditunggangi Mary hampir tidak terlihat dengan sendirinya, dan lembu – lembu, yang, menurut kisah Proto-Injil Yakub, harus hadir saat Natal. Tanpa perincian ini, gambar Brueghel dapat dianggap sebagai adegan bergenre. Joseph, sosok kecil dari kisah Injil ini, tidak seperti Maria, yang diperlihatkan dengan wajah penuh, digambarkan dari belakang, sehingga topi besar dengan pinggiran lebar menutupi wajahnya.

Tetapi agar tidak ada keraguan bahwa itu adalah Joseph Plotnik, suami Maria, Brueghel yang menyerahkan alat profesionalnya – gergaji, atribut tradisional Joseph. Bruegel, dalam penafsirannya tentang plot ini, seperti dalam kasus-kasus lain, seolah-olah menegaskan: Kristus ada di sini dan sekarang, Dia ada di antara kita, tetapi kita tidak melihat Dia ketika Dia di luar, dan bukan di dalam diri kita.

Fakta bahwa seniman Peter Bruegel menciptakan lukisan religius-historis dan sekaligus sehari-hari pada plot penulis kontemporer dan penampilan tidak hanya khusus kehidupan dan sehari-hari, tetapi juga momen sosial dan sosial dijelaskan oleh peristiwa-peristiwa bersejarah tahun-tahun itu: waktu penciptaan karya-karya ini adalah saat permulaan. revolusi Belanda, awal dari perjuangan aktif Belanda melawan feodalisme dan agama Katolik Spanyol. Mulai tahun 1566, karya Brueghel berkembang dalam hubungan paling langsung dengan peristiwa-peristiwa ini.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)