Daedalus dan Icarus – Frederick Leighton

Daedalus dan Icarus   Frederick Leighton

Mitologi Yunani kuno, yang begitu berlimpah dalam tema dan plot yang menarik, lebih dari sekali mengilhami para seniman Zaman Baru untuk membuat lukisan asli. Namun, di antara mitos ada yang menarik perhatian pelukis khususnya. Misalnya, adalah mitos Daedalus dan Icarus, yang mencerminkan mimpi abadi manusia untuk terbang. Seniman Inggris abad ke-19 Frederick Leighton berkontribusi pada penafsiran mitos ini.

Tidak seperti Peter Brueghel the Elder, yang menangkap saat Icarus jatuh ke air dan tidak terlihat oleh siapa pun di sekitarnya, Leighton berfokus pada semacam “kabel”. Daedalus, seseorang sudah seusia itu, seperti yang ditunjukkan oleh kepala botak dan tangan tegang, memeriksa “amunisi” putranya sebelum terbang. Dan Icarus dengan semua pikirannya sudah ada di sana, di balik awan. Ekspresi wajahnya terinspirasi dan terlepas dari semua duniawi, sia-sia pada saat yang sama. Dengan penuh kemenangan dia mengangkat tangan kanannya, mengepal.

Tangan kiri sudah dipersenjatai dengan sayap, dan kanan belum melakukannya. Tampaknya Icarus menginspirasi prestasi putus asa, sosok kolosal yang terlihat di kejauhan dengan punggungnya kepada kami, yang tidak memungkinkannya untuk secara akurat menghubungkan apakah komandan digambarkan, atau mungkin salah satu dewa Olimpiade.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)