Pengemis buta dengan seorang anak laki-laki – Pablo Picasso

Pengemis buta dengan seorang anak laki laki   Pablo Picasso

Lukisan “Orang Tua yang Berpengaruh dengan Bocah Laki-Laki” adalah karya yang sangat gamblang yang menjadi ciri seluruh periode “biru” Pablo Picasso. Masa kreatif kreativitas, dijuluki biru oleh kritikus seni, dibedakan oleh intonasi yang tragis dan melankolis. Kesedihan, kesepian, kebutuhan, penderitaan – ini adalah emosi utama yang menembus kerja “biru”. Artis itu sendiri menganggap warna ini yang terbaik untuk menggambarkan suasana menusuk dan pahit seperti itu.

Gambar yang disajikan dilukis dengan warna biru, yang lebih lanjut menekankan pucat dari wajah kurus yang digambarkan dalam gambar dan kesepian, keterasingan para tokoh.

Seorang lelaki tua layu dengan wajah keriput dan jenggot membungkuk di atas bocah lelaki kurus. Tatapan lelaki tua itu tidak terlihat ke mana-mana, jadi Anda bisa curiga dia mengalami kebutaan. Kaki bertulang besar namun kurus dibawa ke garis depan, yang menonjolkan perhatian, menciptakan perasaan menyakitkan yang tak tertahankan di mata penonton.

Di bahu kanan pria tua itu, seorang anak laki-laki duduk berjongkok di lantai, makan sepotong roti kecil. Penampilannya yang dalam dan termenung membuat wajah seorang anak setidaknya menjadi sedikit keaktifan yang menjadi ciri khas semua anak.

Sangat sulit untuk memahami siapa itu – kakek dengan cucu laki-laki atau orang buta dengan pemandu? Picasso tidak mengungkapkan misteri ini kepada kami. Satu-satunya hal yang jelas adalah hubungan kedua orang ini yang tidak bisa dihancurkan. Itulah sebabnya anak lelaki itu begitu melekat pada lelaki tua itu, dan tanpa ragu dia memberi anak itu, mungkin roti terakhir.

Gambar tersebut memiliki sifat-sifat aneh yang tampaknya tidak sesuai: di satu sisi, ini adalah figur statis, tanpa gerakan apa pun, dan di sisi lain, dalam pose dan pandangan terpisah, Anda dapat membaca, atau lebih tepatnya merasakan, begitu banyak keputusasaan dan kerinduan yang membuat gambar ini sangat emosional dan kuat dalam hal dampak pada pemirsa.

Dari sudut pandang teknologi, karya ini masih dirampas dari eksperimen-eksperimen berani yang melekat dalam lukisan-lukisan master selanjutnya – ini adalah konstruksi linear dari komposisi, penulisan angka yang hampir realistis. Inovasi justru berwarna. Picasso sengaja menyimpan gambar dari warna berlebih, hanya menyisakan biru, menciptakan volume dan ruang dengan hanya kombinasi warna dan garis-garis gelap yang jelas.

Dari semua karya yang dibuat oleh master saat ini, gambar ini diakui sebagai yang paling “biru”, artinya dengan ini saturasi maksimum dari spektrum warna.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)