Gitaris Tua – Pablo Picasso

Gitaris Tua   Pablo Picasso

Zaman Biru adalah halaman yang paling menembus dalam karya Pablo Picasso, bukan hanya karena peristiwa yang mendahuluinya, tetapi juga karena teknik khusus master, serta warna dominan yang dipilih. Dingin, bahkan biru es dalam semua variasinya menjadi warna dominan.

“The Old Guitarist” adalah salah satu karya eksponensial, baik dalam teknik, plot, dan kekuatan tragedi. Kita melihat seorang pria beruban berambut abu-abu menemukan pelipur lara di sebuah gitar tua. Pakaiannya mengingatkan pada kain, dan tubuhnya sangat lelah sehingga beberapa kritikus mengulurkan jari-jari mereka yang panjang sebagai penghormatan kepada El Greco.

Pelukis sengaja menempatkan sosok bersudut dalam ruang terbatas, mengubahnya menjadi posisi yang tidak nyaman. Semua ini menekankan penderitaan manusia dan rasa putus asa, serta kesepian yang tak tertahankan. Memandang ke atas dari tangan yang aneh, hal pertama yang menarik perhatian adalah mata seorang lelaki tua. Mereka buta. Cat tragis ini juga digunakan lebih dari sekali oleh Picasso.

Dalam lukisan Breakfast of the Blind, Boy and the Pauper, Celestine, para pahlawan memandang penonton dengan mata yang tidak melihat atau hampir tidak terlihat. Semua ini memiliki efek yang sangat kuat dan menemukan respons emosional. Gambar itu telah dibandingkan lebih dari satu kali dengan semacam potret diri, apalagi, itu bukan cerminan dari penampilan penulis, tetapi lebih pada keadaan internal yang sulit karena kehilangan orang yang dicintai.

Belum lama berselang, para ilmuwan di Chicago mencerahkan gambar pada x-ray, dan melihat bahwa yang pertama di kanvas adalah cerita yang sama sekali berbeda – seorang wanita menyusui. Selanjutnya, penulis menciptakan di tempatnya seorang lelaki tua buta dengan nada biru, namun kontur wajah pahlawan sebelumnya masih dapat dilihat di belakang telinga kiri sang gitaris.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)