Dua Wanita (Bunga di Rambut) – Paul Gauguin

Dua Wanita (Bunga di Rambut)   Paul Gauguin

Seseorang yang cerdas dan jeli memperhatikan bahwa sang seniman sepanjang hidupnya, pada dasarnya, menulis buku yang sama, hanya sedikit memvariasikannya. Setelah Paul Gauguin memutuskan untuk melepaskan diri dengan “pesona” peradaban kota modern dan pergi ke Tahiti, Polinesia untuk mencari inspirasi, lukisannya tampaknya telah menemukan angin kedua.

Dia sengaja mencari inspirasi dalam seni primitif – karena pada saat itu ketulusan, kemurnian dan kekuatan alami hampir menghilang dari seni Eropa Barat. Gauguin tidak meniru alam – karena ini ia terlalu khas. Namun, surga di bumilah yang membuka baginya di Tahiti yang menjadi sumber energi kreatif baru yang tiada habisnya.

Gauguin tidak takut mengulangi dirinya sendiri. Jadi, istri Tahitian yang sangat muda, Tehura muncul di banyak kanvas sebagai pahlawan dan model. Di kedalaman gambar “Two Women” muncul pengendara dari gambar lain. Tebakan di kedalaman lanskap malam berwarna juga merupakan ciri khas gaya pasca-impresionis Gauguin.

Anjing yang duduk di ambang pintu menajamkan telinganya – pertanda pasti bahwa dia sedang waspada bahwa sesuatu yang penting akan terjadi. Sosok-sosok kedua orang Papua itu ditarik sedemikian rupa sehingga setengah berbalik kepada kita hanyalah satu dengan bunga di rambutnya dan yang sebagian menyerupai Tehura, yang lain jauh lebih tua – dengan tampilan yang berat, suram. Gambar di sudut kanan atas memberikan beberapa misteri pada gambar – seorang wanita ketiga, yang sudah jelas-jelas keturunan Eropa, yang telah mendorong tirai, ditebak di sana. Dan sulit untuk memahami apakah jendelanya ada di sana, gambarnya, atau mungkin hanya sebuah penglihatan dari dunia lain – karena di antara biru, ungu dan hijau sosok ini tampak seperti bayangan pucat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)