Alegory of Gluttony and Voluptuousness – Jerome Bosch

Alegory of Gluttony and Voluptuousness   Jerome Bosch

Lukisan “Allegory of Gluttony and Voluptuousness” atau sebaliknya, “Allegory of Gluttony and Lust” tidak sengaja dilukis pada periode matang karya seniman tersebut. Tampaknya, Bosch menganggap dosa-dosa ini sebagai salah satu yang paling menjijikkan dan melekat pada para bhikkhu. Kemudian “Kapal Orang Bodoh” yang terkenal juga ditulis, juga mencela ulama.

Bagi orang-orang sezaman Bosch, lukisannya jauh lebih masuk akal daripada bagi pemirsa kontemporer. Pria abad pertengahan menerima penjelasan yang diperlukan untuk plot-plot dari berbagai simbol dengan mana lukisan Bosch berlimpah. Makna banyak simbol telah hilang secara tak dapat diperbaiki, simbol-simbol mengubah makna tergantung pada konteksnya, mereka ditafsirkan secara berbeda dalam sumber yang berbeda – dari risalah mistik ke sihir praktis, dari cerita rakyat ke representasi ritual.

Lukisan itu disimpan di Galeri Seni Universitas Yale dan dianggap sebagai fragmen dari ansambel tematik besar, mungkin triptych “The Seven Deadly Sins.” Kerakusan diwujudkan dalam gambar para perenang yang berkumpul di sekitar tong anggur besar, yang di atasnya duduk seorang petani berperut buncit. Memegang piring dengan pai daging di kepalanya dan tidak melihat apa-apa karena ini, karakter lain berenang ke pantai.

Di sebelah kanan tenda adalah sepasang kekasih. Mereka minum anggur. “Sine Cerere et Libero friget Venus” – ayat Terence ini terkenal di Abad Pertengahan; pengkhotbah dan penulis ajaran moral tanpa lelah menginspirasi kawanan mereka bahwa “kerakusan dan kemabukan adalah ibu dari percabulan.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)