Alegory of Prudence (Alegory of Faith) – David Teniers

Alegory of Prudence (Alegory of Faith)   David Teniers

Dalam inventaris Pertapaan, lukisan itu disebut “Vanity of Vanities.” Varshavskaya mengklarifikasi plotnya: “Sebuah alegori Prudence menaklukkan kesombongan duniawi.” Menurut Warsawa. Bahkan, Teniers meminjam dari Van Dyck asli angka-angka dari dua dewa asmara di bawah ini, dan tiga malaikat di atas.

Komposisi dan ikonografi potret alegoris Van Dyck ini sebagian besar digunakan dalam lukisan Teniers. Ini tidak biasa bagi Teniers, karena penuh dengan banyak simbol karakteristik zaman Barok. Sebagai contoh, gambar di bagian bawah karya bola transparan yang dililit ular adalah simbol dosa, dikalahkan oleh kebajikan Kristen. Menurut de Jong, yang telah mempelajari secara rinci ikonografi potret alegoris lukisan Van Dyck dan Teniers ‘Hermitage, “seorang wanita meletakkan kakinya di bola kaca, melambangkan dunia yang tercela.”

Citra dunia yang sibuk dan duniawi yang ditolak oleh seorang wanita ditekankan oleh pantulan jendela pada bola. Di bawah siku tangan kanannya ada tengkorak. Tanda kematian dan benda-benda lain yang tergeletak di atas meja dan di atas alas di sudut kanan bawah adalah atribut dari Vanitas yang masih hidup. De Jong percaya bahwa artis menyinggung konsep “iman menaklukkan maut.”

Dalam gambar Teniers, seorang wanita dengan jari telunjuk tangan kanannya menyentuh mutiara di anting-anting. Dengan tangan kirinya ia memegang mutiara kalung yang tergantung di lehernya. Di bawah kalung itu Anda bisa melihat mutiara besar lain menghiasi liontin di dada. Menurut de Jong, dengan gerak-gerik dan tatapan saleh ini, “sosok itu menunjukkan mutiara imannya ke surga.” Kita berbicara tentang “mutiara Injil” – sebuah motif yang disebutkan dalam Injil Matius dan ditafsirkan oleh Francis de Salem dalam buku “Kehidupan Saleh”. Di kiri bawah ada dua putti sembrono, semacam Eros dan Anteros. Yang pertama dari mereka, Eros, ditampilkan sebagai dewa asmara dengan panah di tangannya dan penutup mata. Yang kedua – kembar dewa asmara, dengan sayap kupu-kupu – memegang obor yang sekarat, yang, tampaknya, menunjukkan ketidaktahuan atau ketidakpercayaan. Eros dan Anteros, melambangkan cinta duniawi,

Di bagian atas komposisi terlihat tiga malaikat yang melambangkan cinta surgawi. Dua dari mereka memahkotai seorang wanita saleh dengan karangan bunga. Malaikat ketiga memegang obor yang menyala, artinya, menurut Cesare Ripa, “pencerahan pikiran melalui iman.” Menurut Ripa, “iman suci” dirasakan melalui pendengaran, sebagaimana dibuktikan dalam gambar Teniers tentang “mutiara Injil” di telinga seorang wanita yang mendengarkan suara surga. Tidak diragukan lagi, Teniers beralih ke buku Cesare Ripa “Iconology”, yang diterbitkan dalam bahasa Belanda oleh Dirk Persus pada tahun 1644. Warsawa. Teniers dan Vermeer masing-masing dengan caranya sendiri menafsirkan atribut individu dari alegori Vera.

Vermeer, lebih dari Teniers, mengikuti instruksi Ripa. Teniers jauh lebih bebas untuk menangani model lambang, sehingga lukisan Hermitage tidak harus dinamai “Allegory of Faith”, seperti yang dilakukan de Jong dalam artikelnya, tetapi memberikan nama ini sebagai subtitle tampaknya cukup sah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)