Kematian dan Pelit – Jerome Bosch

Kematian dan Pelit   Jerome Bosch

Berasal dari 1490-1500 tahun, lukisan “Kematian dan Pedagang”, milik sikat Bosch yang dewasa, tampaknya merupakan bagian dari karya yang lebih besar. Ini dapat dinilai berdasarkan format yang sempit dan perspektif yang tajam. Di sisi lain, ada gambar alami yang lengkap, mungkin dibuat khusus untuk adegan ini. Mungkin saja Bosch punya rencana untuk pekerjaan moral yang independen. Komposisi gambar berfungsi sebagai semacam ilustrasi untuk yang populer di abad XV. buku teologis “Ars moriendi”, dicetak ulang berkali-kali di Belanda dan Jerman.

“Pemandu” kecil ini menggambarkan godaan yang ditaklukkan oleh pasukan setan yang sekarat di ranjang kematian, dan bagaimana malaikat pelindungnya selalu memberinya kenyamanan dan kekuatan untuk melawan mereka. Dalam buku itu, seorang malaikat menang – menang, dialah yang mengangkat jiwa ke Surga, sementara pasukan iblis yang marah mengamuk di bawah. Dalam gambar Bosch, hasil dari pertempuran ini masih jauh dari kesimpulan sebelumnya.

Gambar itu menunjukkan kamar tidur sempit dan tinggi, yang pintu kematiannya sudah mengintip. Dia ragu-ragu, mengarahkan panah dan siap untuk memukul pelit, menunggu keputusannya. menyerah pada iblis dan jatuh ke neraka atau mengikuti malaikat ke surga. Aksi berlangsung secara bertahap, dari bawah ke atas. Di latar depan, senjata dan baju besi mengisyaratkan kekuatan dan kekuatan sebagai sumber utama kekayaan. Seiring waktu, kekayaan meningkat melalui riba, dan disita oleh tikus dan salamander.

Setan lain dengan sayap yang hampir tidak ditandai bersandar pada penghalang dengan mantel merah yang dilemparkan ke atasnya dan pedang kesatria bersandar padanya – keduanya harus menunjukkan kekuatan dan posisi tinggi yang juga dimiliki seseorang yang hilang, pergi ke dunia lain.

Lebih dekat ke pemirsa, pedagang yang sama ini digambarkan dalam kehidupan, melipat koin dalam tas, yang disimpan oleh iblis itu sendiri, memikat pedagang itu di ranjang kematiannya ke neraka. Di sini sebuah alegori ditebak kesia-siaan keserakahan. Bukan membelanjakan uang untuk kebaikan, tetapi menempatkan mereka di peti, si pelit menyelamatkan seluruh hidupnya untuk iblis, dan bukan untuk dirinya sendiri, dan iblis dengan uang ini akan menyeretnya ke neraka.

Orang kaya itu memiliki rosario di tangannya, dan kunci dada tergantung di ikat pinggangnya. Adegan terakhir – yang serakah menghadapi pilihan: untuk tetap dengan uang itu, mengambil tas koin yang keserakahan dengan kodok mengulurkan kepadanya, atau mematuhi malaikat pelindung dan mengarahkan matanya ke salib dan Tuhan.

Iblis, yang tergantung dari kanopi tinggi tempat tidurnya, mengawasi pria itu dengan cermat, dan Kematian yang kurus di ambang pintu menunggu keputusan orang kaya itu – toh dia toh tidak bisa melarikan diri darinya.

Katai bersayap di latar depan di penghalang adalah tanda tangan Bosch. Mungkin ini adalah potret diri seorang master yang merefleksikan dengan senyum kekayaan dan kematian.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)