Mahkota duri – Jerome Bosch

Mahkota duri   Jerome Bosch

Yesus, dikelilingi oleh empat penyiksa, muncul di hadapan penonton dengan pandangan kerendahan hati yang khusyuk. Dua prajurit sebelum eksekusi memahkotai kepalanya dengan mahkota duri. Pandangan mereka penuh dengan tanggung jawab berdarah dingin dan pada saat yang sama simpati benar atau salah. Seseorang bahkan mendorong Kristus dengan meletakkan tangan di atas bahunya. Dia, seperti Yudas, bahkan siap untuk mencium korbannya. Tetapi segera dia akan membutuhkan tongkat yang dipegang prajurit itu dengan tangan kirinya untuk mendorong blackthorn berduri itu lebih dalam ke alis Juruselamat.

Kerah bertabur tajam yang dikenakan di leher prajurit di sebelah kanan adalah misteri bagi para peneliti. Kerah ini dikenakan pada anjing untuk melindungi mereka dari serangan serigala. Diketahui juga bahwa selama masa Bosch, seorang lelaki, dijatuhi hukuman karena dicurigai terlibat dalam pembunuhan itu, berjalan-jalan di kerah emas dengan paku untuk “melindungi diri mereka dari penduduk Ghent.” Kerah di sini tidak diragukan lagi adalah simbol yang ingin disampaikan Bosch kepada pemirsa.

Di bawah, dua orang Farisi mempersiapkan Kristus untuk pencambukan yang akan datang: yang satu mencengkeram pakaiannya, yang lain mengejeknya. Di kap orang Farisi dengan janggut, Anda dapat melihat tiga tanda – bintang, bulan sabit dan sesuatu yang menyerupai huruf “A”. Rupanya, mereka seharusnya menunjukkan miliknya kepada orang Yahudi. Angka “empat” – jumlah penyiksa Kristus yang digambarkan – di antara angka-angka simbolis menonjol sebagai kekayaan khusus asosiasi, dikaitkan dengan salib dan bujur sangkar. Empat bagian dunia; empat musim; empat sungai di Firdaus; empat penginjil; empat nabi besar – Yesaya, Yeremia, Yehezkiel, Daniel; empat temperamen: optimis, mudah tersinggung, melankolik, dan apatis.

Banyak peneliti percaya bahwa empat wajah jahat penyiksa Kristus adalah pembawa empat temperamen, yaitu, semua jenis manusia. Kedua wajah di atas dianggap sebagai perwujudan dari temperamen flegmatik dan melankolis, di bawah – sanguin dan mudah tersinggung.

Kristus yang tenang ditempatkan di pusat komposisi, tetapi yang utama bukanlah dia, tetapi Jahat yang menang, yang telah mengambil gambar penyiksa. Kejahatan tampaknya bagi Bosch sebagai penghubung alami dalam beberapa hal yang ditentukan. Jika di altar triptychs ia menganggap akar kejahatan yang kembali ke masa lalu umat manusia, ke dalam dosa leluhur, maka dalam adegan Gairah ia berusaha menembus esensi sifat manusia: acuh tak acuh, kejam, haus akan kacamata berdarah, munafik dan mementingkan diri sendiri. Sebelum Bosch, seni tidak pernah naik ke konkret seperti transfer nuansa jiwa manusia yang paling kompleks, tetapi tidak tenggelam begitu dalam ke kedalaman gelapnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)