Membawa Salib ke Kalvari – Jerome Bosch

Membawa Salib ke Kalvari   Jerome Bosch

Lukisan “Membawa Salib ke Golgota” adalah sayap kiri triptych yang belum disimpan. Rupanya, ini adalah fragmen dari komposisi besar, yang bagian tengahnya menggambarkan “Penyaliban Kristus”, dan kanan – baik “Keturunan dari Salib”, atau “Duka”, atau “Berdiri di kubur.” Ada asumsi bahwa bagian atas sangat dipotong. Gagasan altar, yang berkaitan dengan periode karya matang pertama Bosch, adalah keinginan untuk membangkitkan rasa bersalah pada orang-orang, untuk mendorong mereka untuk bertobat.

Lukisan “Membawa Salib ke Kalvari” menggambarkan Yesus Kristus, yang, dikelilingi oleh kerumunan penyiksa, membungkuk di bawah bebannya yang berat, seseorang di dekatnya, mungkin Simon dari Kirene, tidak membantunya, tetapi hanya menyentuh salib dengan tangannya. Di kaki Kristus bukan sandal berduri, tetapi plak dengan paku yang menonjol, yang digunakan sebagai alat penyiksaan. Salah satu penjaga di perisai menggambarkan seekor katak, simbol tentara setan. Di bawah di sebelah kanan adalah perampok yang saleh, dia dengan panik mengaku dosanya. Dan inilah pencuri yang tidak bertobat di sudut kiri bawah gambar.

Salib sudah ada di kakinya, dan dia melihat dengan mata mencari tempat eksekusi di Kalvari. Dia, seperti pengembara di Wagon of Hay, digambarkan dalam pakaian compang-camping, dengan satu lutut terbuka dan satu sepatu. Anak Allah, “anak domba yang lemah lembut,” tidak hanya mengalami penderitaan fisik, tetapi juga penderitaan mental – karena melihat ketidaksempurnaan manusia. Dalam komposisi, Bosch secara signifikan meningkatkan peran karakter negatif di sekitar Kristus, menyoroti gambar perampok. Seniman itu terus-menerus beralih ke motif keselamatan dari kejahatan total dunia melalui pengorbanan diri Kristus. Jika pada tahap pertama kreativitas, tema utama Bosch adalah kritik terhadap kejahatan manusia, maka, sebagai seorang guru yang matang, ia berupaya menciptakan citra pahlawan yang positif, mewujudkannya dalam gambar Kristus dan orang-orang kudus.

Komposisi altar format besar klasik ini dengan tokoh-tokoh agung yang mengisi latar depan dicirikan oleh kesungguhan dan kegembiraan. Mereka tidak memiliki inovasi yang dengan sukarela diperkenalkan Bosch ke dalam karya awalnya. Dalam adegan-adegan dari kehidupan Kristus, kejahatan mengusir topeng “karnaval” dan memperlihatkan wajah aslinya, wajah orang sungguhan yang memiliki “karangan bunga” seutuhnya – kemunafikan, pengecut, kemunafikan, kekejaman, keserakahan. Bosch muncul dalam siklus ini sebagai seorang analis, subjek penelitian yang merupakan jiwa manusia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)