Membawa Salib – Jerome Bosch

Membawa Salib   Jerome Bosch

Lukisan Jerome Bosch “Carrying the Cross” dibedakan oleh intensitas warna yang sangat dingin. Dan hanya pada wajah Kristus – kepalanya diturunkan, seolah ditekan oleh titik persimpangan diagonal – hangat, warna manusia, blush on cerah. Tetapi hanya warna yang membuatnya menonjol. Untuk fitur wajah terkait dengan semua. Dan bahkan wajah St. Veronica yang cerah dan hampir putih memiliki sifat yang sama dengan tokoh-tokoh lainnya.

Bosch dalam gambar itu menggambarkan Yesus Kristus di antara kerumunan yang mengamuk, dengan penuh sesak mengisi ruang di sekelilingnya dengan wajah-wajah jahat dan penuh kemenangan. Bosch sampai pada pernyataan tentang sifat dasar kehidupan yang suram, tidak rasional, dan mendasar. Dia tidak hanya mengekspresikan pandangan dunianya, perasaan hidupnya, tetapi memberinya penilaian moral dan etis.

Bagi Bosch, gambar Kristus adalah personifikasi dari belas kasih yang tak terbatas, kemurnian spiritual, kesabaran dan kesederhanaan. Kekuatan jahat yang kuat berhadapan dengannya. Mereka membuatnya menderita kesakitan, fisik dan spiritual. Kristus menunjukkan kepada manusia contoh mengatasi semua kesulitan.

Lukisan itu dianggap terlambat karya Bosch. Adegan close-up membantu untuk mencapai efek kedengkian kejam yang menekuk wajah orang. Tetapi wajah Kristus, yang tertekuk di bawah beban, tenang, dan gambarnya, ditangkap pada latar belakang kanvas kain Santo Veronica, menatap langsung ke arah penonton. Dalam menghadapi takdirnya, Kristus tanpa ekspresi dan tak tergoyahkan, sementara perampok, yang juga dihukum mati, pucat karena ngeri. Dalam karya ini, Bosch menggunakan teknik spektakuler dari gaya khusus tingkah laku, yang kemudian akan menjadi mode di Antwerpen.

Menjelang akhir periode matang, Bosch meninggalkan komposisi yang penuh dengan angka bergerak kecil, dan kembali – sudah pada tingkat kreatif baru – untuk konstruksi sederhana, bentuk besar dan warna-warna cerah dari karya-karya awalnya. Orientasi menuduh dari lukisan “Membawa Salib” memiliki dampak yang kuat pada pemirsa. Fieran menulis tentang hal ini: “Semua manusia di sini mengalami atrofi, semuanya hipertrofi brutal. Dengan cara karikatur, sang seniman melipatgandakan dahi rendah, bibir tebal, paruh bengkok, hidung patah, dagu ganda dan tiga. Dengan demikian, ia menciptakan hampir gambaran klinis dari kebodohan, hipokondria, kekejaman. “pengecut, kebodohan, kretinisme, dll. Sifat binatang ada di sana.” Dengan kualitas artistiknya, Ghent “Carrying the Cross” bertentangan dengan semua kanon yang indah.

Bosch menggambarkan sebuah adegan yang ruangnya telah kehilangan semua koneksi dengan kenyataan. Kepala dan torso menonjol keluar dari kegelapan dan menghilang dalam kegelapan. Tetapi apa pun yang diciptakan Bosch, ia tidak pernah sepele atau kasar. Keburukan, baik eksternal maupun internal, ia diterjemahkan menjadi semacam kategori estetika yang lebih tinggi, yang setelah enam abad terus menggairahkan pikiran dan perasaan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)