Tiga musisi – Pablo Picasso

Tiga musisi   Pablo Picasso

Pada tahun 1921, Olga melahirkan seorang putra, dan bukannya liburan tradisional di laut, pasangan Picasso menyewa sebuah vila mewah di Fontainebleau. Bukan rahasia lagi bahwa sang artis tidak terlalu peduli dengan rutinitas keluarga, dan di sarang keluarga yang terpencil ia tidak bernapas dengan bebas – ia tertarik oleh Paris.

Tapi tidak ada yang bisa dilakukan, Picasso tetap didukung dan benar-benar tenggelam dalam pekerjaan. “Tiga musisi” adalah karya paling mencolok pada periode ini.

Lukisan itu dilukis dengan gaya aneh – kubisme sintetis. Picasso selalu berada dalam kerangka genre dan cara tertentu, di setiap arah ia berusaha memperluas cakupan dan menjauh dari kanon.

Dipercayai bahwa ketiga musisi di atas kanvas itu bukan sekadar kepribadian abstrak, tetapi orang-orang tertentu. Dengan menyamar sebagai pemain klarinet Pierrot, sang artis menggambarkan penyair avant-garde yang baru saja meninggal, seorang teman dekat Guillaume Apollinaire. Biarawan dengan akordeon adalah Max Jacob, penyair dan seniman Prancis yang akan mati secara tragis di kamp selama pendudukan pada tahun 1944. Dan harlequin dengan biola adalah Pablo Picasso sendiri.

Tekstur yang tidak biasa, gambar yang luar biasa menciptakan dinamika yang unik, dan tampaknya Anda dapat menangkap suara musik jazz yang asyik mengalir dari kanvas.

Semua karakter digambarkan dalam pakaian badut yang menghubungkan kita dengan karakter tradisional “gum del arte”. Sejarah telah mempertahankan fakta bahwa Picasso memata-matai gagasan ini dari rombongan salah satu teater Romawi.

Teknik pelaksanaannya luar biasa – tiga tokoh berbeda digambarkan dalam satu ruang, dan sulit untuk menghilangkan kesan bahwa mereka tidak hanya dibuat secara terpisah, tetapi juga seolah-olah terpaku pada kanvas. Fitur luar biasa lainnya adalah bahwa angka-angka yang dibuat dengan gaya kubisme tidak kehilangan volume.

Adapun cara mengekspresikan, gambar ini dibedakan dengan kesederhanaan bentuk ditekankan dan penggunaan lingkaran kecil warna – merah, kuning, hitam, biru, putih.

Setelah mempresentasikan karya tersebut kepada audiens, audiensi menerima sambutan hangat. Jadi, Maurice Reinal berpendapat bahwa karya Picasso adalah “sebuah karya kecerdasan dan rahmat,” dan juga mendefinisikannya sebagai hasil yang berhasil dari semua pencarian artistik dalam kerangka kubisme, dengan sempurna menunjukkan semua kekuatan, keseluruhan luas aspek dan wahyu gaya ini.

Ada dua opsi untuk “Tiga Musisi.” Pekerjaan yang lebih lengkap sekarang di Museum Seni Modern di New York.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)