Guernica – Pablo Picasso

Guernica   Pablo Picasso

Bagian paling epik dan marah oleh Pablo Picasso adalah lukisan “Guernica”.

Guernica adalah sebuah kota di Spanyol yang secara historis milik Basque. Pada tanggal 26 April 1937, orang-orang Spanyol dikejutkan oleh tragedi yang terjadi di wilayah kotamadya yang biasa-biasa saja – Guernica tersapu dari muka bumi oleh penerbangan Jerman, pasukan Condor. Lebih dari 1000 bom dijatuhkan di kota itu, dan bagian-bagian kota yang tidak menghancurkan bom hanya dibakar dalam waktu 3 hari. Ada banyak kematian, lebih dari sepertiga dari seluruh populasi, yang selamat kehilangan tempat tinggal, banyak monumen kuno dan artefak budaya mati di bawah reruntuhan.

Anehnya, artis itu sendiri tidak pernah ada di Guernica, namun, berita tentang tragedi itu sangat mengesankan Picasso, namun, tak satu pun dari orang Spanyol mereka yang tidak dapat tetap acuh tak acuh terhadap berita tentang kehancuran sebuah kota yang sepenuhnya damai.

Sang master mewujudkan kemarahan dan posisi sipilnya dalam kanvas berskala besar, yang dipresentasikan pada Pameran Dunia di Paris. Hari ini orang hanya bisa terkagum-kagum – gambar tiga kali delapan meter dicat hanya dalam sebulan. Ada bukti bahwa penulis bisa menghabiskan 12 jam sehari di tempat kerja.

Dengan format dan struktur komposisi yang mengesankan, gambarnya menyerupai triptych – di antara rumah tokoh dan emosi, tiga fragmen berbeda dapat dibedakan.

Gambar dilukis dalam warna hitam dan putih dan dengan cara ini menyerupai kronik monokrom peristiwa mengerikan. Kesedihan, penderitaan, kengerian, keputusasaan meliputi kanvas. Tidak diragukan lagi ini adalah tragedi universal – di luar tempat, di luar waktu, di luar realisme. Tragedi inilah yang digambarkan Picasso.

Aksi berlangsung di ruang bawah tanah yang sempit di mana orang, hewan dan burung “tertutup”. Interior yang serakah, namun khas, dibuat sketsa – balok lantai dasar langit-langit, bukaan lantai, jendela, dan bukaan pintu. Latar depan seolah-olah disorot oleh segitiga, menutupi karakter utama. Cahaya berasal dari lampu mata simbolik.

Seekor kuda yang menderita digambarkan di tengah segitiga, yang kepalanya tangan dengan lampu membentang. Di bawah kuku kuda yang sekarat terletak seorang prajurit laki-laki yang tubuhnya terkoyak atau dipotong menjadi bagian-bagian yang terpisah. Kesan luar biasa pada pemirsa dibuat oleh bunga yang dijepit di tangan, simbol kepolosan, dikombinasikan dengan mata terbuka lebar tapi sudah mati. Di tangan seorang pria, seseorang dapat menganggap stigmata sebagai konfirmasi dari seorang pria yang terbunuh tidak bersalah. Satu-satunya prajurit bersenjata dalam gambar tidak bisa lagi melindungi siapa pun – ia terbunuh, “dimakan” dari dalam, dan sepotong pedang yang tidak berguna muncul di tangannya. Seorang wanita bergegas ke pria yang mati itu, kakinya hampir robek, dan matanya tertuju pada lampu.

Pahlawan emosional kuat lainnya adalah sang ibu, berteriak pada anak yang sudah meninggal, merosot di lengannya. Tatapannya beralih ke surga, dan mulutnya membeku dalam tangisan tidak manusiawi. Kaki dan gagang kecil, jari-jari kecil, wajah belakang yang terlempar – gambar paling memilukan di kanvas, intisari dari kengerian dari apa yang terjadi.

Gambar didominasi oleh perspektif linier yang tidak biasa. Selain konstruksi linier, kanvas, tentu saja, memiliki volume dan kedalaman tertentu. Dalam istilah gaya, juga cukup mudah untuk menemukan perbedaan – kubisme langsung digabungkan di sini dengan unsur-unsur realisme.

Melihat kanvas, Anda pasti akan merasa bahwa Anda sedang melihat latar depan melalui dinding kaca transparan – semacam akuarium tempat tragedi terjadi di ruang tertutup.

Pada “bacaan” pertama dari karya tersebut, Anda segera melihat banteng dan itu juga bukan tanpa tujuan di sini. Minotaur, banteng adalah simbol umum perang di Spanyol.

Jika penderitaan dan penderitaan dalam gambar diilustrasikan dengan jelas dan jelas, maka misteri utama tetap menjadi penyebab kekacauan umum. Siapa yang membunuh seorang anak, memotong seorang pria, melukai seekor kuda, menyalakan api? Musuh tidak terlihat, tidak terlihat, tetapi tidak terhindarkan dan sulit dipahami. Tidak jelas siapa yang perlu dikonfrontasi, dari siapa harus melarikan diri dan melarikan diri – inilah yang menginspirasi horor.

Fenomena Picasso dalam karya ini adalah perasaan horor yang luar biasa, bahkan kiamat dengan teknik yang sangat konvensional, jauh dari realistis.

Masyarakat menerima gambar itu secara ambigu. Beberapa saksi mengklaim bahwa mereka sering berbalik dengan punggung ke kanvas, tetapi masih mendapat pengakuan. Misalnya, Dolores Ibarurri Gomez terkesan dengan apa yang dilihatnya, dan menyatakan bahwa karya itu adalah tuduhan fasisme dan rezim Franco.

“Guernica” membawa ketenaran Picasso ke seluruh dunia. Dia dihubungi lagi setelah peristiwa tragis di Nagasaki dan Hiroshima. Kanvas itu sudah lama ada di Museum Prado, seperti yang diinginkan Pablo Picasso, tetapi pada tahun 90-an diangkut ke Madrid. Dan setengah abad yang lalu, gambar itu menarik perhatian dan menyebabkan emosi yang kuat, Anda dapat berdiri di dekatnya untuk waktu yang sangat lama, menemukan di setiap bagiannya elemen-elemen baru dan bacaan-bacaan mereka, meresapi oleh rasa sakit dan penderitaan manusia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)