Adorasi Magi – Peter Bruegel

Adorasi Magi   Peter Bruegel

Waktu untuk penciptaan lukisan tanggal kembali ke masa pemerintahan tanah Belanda – Philip II Raja Spanyol. Peter Bruegel tinggal dan bekerja di Spanyol Spanyol. Pada saat melukis, artis itu ada di Brussels sejak 1563. Selama periode ini, masyarakat Belanda mengalami perubahan dramatis, yang dinyatakan dalam ketidakpuasan dengan pemerintah Spanyol, konflik agama antara Katolik dan gerakan Protestan.

Brussel, tempat Peter Bruegel tinggal dan bekerja, menjadi pusat pengembangan gerakan revolusioner dan penanggulangan oleh gubernur Spanyol Margaret of Parma, yang kediamannya juga di kota ini. Semua peristiwa ini tidak dapat meninggalkan artis acuh tak acuh, dan ia mulai menulis lukisan “Adorasi Orang Majus”, tetapi dalam interpretasinya. Gambar itu diterima dengan agak dingin oleh komunitas Katolik, karena penuh dengan ironi dan konten anti-gereja.

Gambar itu merujuk pada kisah Injil para tukang sihir yang datang dari Timur untuk membungkuk kepada Yesus yang baru lahir dan untuk mengungkapkan rasa hormat mereka dengan hadiah yang diberikan. Dalam karyanya, Peter Bruegel memutuskan untuk menjauh dari citra tradisional dan transmisi kegembiraan saat itu. Dipengaruhi oleh gaya Jerome Bosch, ia melukis gambar yang tidak menyampaikan kegembiraan memiliki bayi dan semua yang hadir, termasuk Perawan Maria, dalam kesedihan.

Bersama dengan Yesus, ia adalah tokoh kunci dalam komposisi, dan pakaiannya itulah yang digambarkan oleh seniman dengan warna biru, yang dingin dan dirancang untuk menyampaikan kesedihan. Seorang pria berjilbab hijau membisikkan sesuatu kepada Joseph, yang mencondongkan tubuh ke arahnya dan memejamkan mata, menunjukkan ketidakpedulian pada wajahnya terhadap apa yang terjadi. Di pintu masuk ke boks dan di sekitar Mary dengan bayi itu, Joseph, orang Majus dan Belshazzar yang berkulit gelap, ada orang dan tentara, yang wajahnya menampilkan ironi dan gloating.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)