Tuduhan Joseph – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Tuduhan Joseph   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Lukisan oleh seniman Belanda Rembrandt van Rijn “Joseph’s Accusation”. Ukuran gambar adalah 106 x 98 cm, cat minyak di atas kanvas. Nama lengkap lukisan itu adalah “Istri Potifar, menuduh Joseph.” Kisah tentang bapa leluhur alkitabiah Joseph diceritakan dalam Kejadian. Bahkan di rumah orangtua Yakub dan Rahel, putra kesayangan mereka, Joseph, muncul sebagai pemimpi.

Sang ayah membedakan Joseph dari saudara-saudaranya, dan mereka, yang iri dengan situasi khusus dan pakaiannya yang indah, menjual Joseph sebagai budak karavan yang bepergian ke Mesir. Di Mesir, Yusuf melayani sebagai budak bangsawan kaya Potifar, kepala pengawal firaun. Potifar mempercayai Yusuf dengan seluruh rumahnya, tetapi istri Potifar melanggar kesuciannya dan Yusuf melarikan diri, meninggalkan pakaiannya di tangan wanita itu. Istri Potifar, yang jatuh cinta pada Yusuf dan tidak mendapatkan balasan, menuduhnya melakukan pemerkosaan.

Di penjara tempat Joseph menemukan dirinya, tukang roti dan pendeta tsar ada bersamanya. Joseph menafsirkan mimpi mereka, yang menurutnya tukang roti akan dieksekusi, dan kepala pelayan akan diampuni dalam tiga hari. Nubuat Yusuf terpenuhi, dan sang juru minuman mengingatnya ketika para imam Mesir kesulitan untuk menafsirkan mimpi firaun tentang tujuh sapi gemuk, dimakan oleh tujuh kurus, sekitar tujuh gulai yang baik, dimakan oleh kurus. Joseph, yang dipanggil dari penjara, menafsirkan mimpi itu sebagai pertanda dari kenyataan bahwa setelah tujuh tahun panen yang baik, tujuh tahun kekurangan yang kejam akan datang. Dia menyarankan firaun untuk menunjuk wali amanat untuk membuat cadangan untuk saat kelaparan.

Firaun menunjuk Yusuf sebagai orang kepercayaan, memberinya cincinnya, memberinya nama Mesir, dan istrinya, Asenef Mesir, putri seorang imam dari Heliopolis. Citra Yusuf sangat berkembang dalam legenda-legenda agadik, dalam kekristenan, di mana kesucian dan penderitaan Yusuf dianggap sebagai pertanda pengorbanan Kristus, dan Islam. Kisah tentang tuduhan Yusuf memperkosa istri Potifar Mesir yang kaya adalah salah satu plot Perjanjian Lama yang paling populer dalam seni Eropa.

Dalam adegan alkitabiah, Rembrandt lebih dekat dengan teks daripada dalam karya-karya tentang tema mitologis, dalam gambar pada plot Perjanjian Lama atau sejarah nyata, ia mengembangkan narasinya berdasarkan sumber-sumber sejarah, dari teks, dalam gambar pada plot Rembrandt Perjanjian Baru, mengikuti tradisi artistik agak menyimpang dari teks. Tetapi bagaimanapun juga, ia bertindak dengan cara jenius yang bebas: “Tidak ada keinginan dalam hal ini, skala untuk Rembrandt selalu tetap menjadi sejarah dan tugas artistik yang ditetapkan sebelum waktunya.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)