Evangelist Matthew and the Angel – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Evangelist Matthew and the Angel   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Lukisan oleh seniman Belanda Rembrandt van Rijn “Evangelist Matthew and the angel.” Ukuran gambar adalah 96 x 81 cm, cat minyak di atas kanvas. Seorang lelaki sederhana yang tidak sopan, seorang pejuang iman yang setia, di masa lalu – seorang pemungut pajak, di sini – penginjil Matthew, menuliskan kata-kata tuannya.

Karena terbiasa dengan pekerjaan fisik, Matius memegang pena di tangannya, diikuti oleh seorang malaikat, menerangi rohnya, mendiktekan kata-kata kepadanya. Tidak dapat dipahami secara sensitif, apa yang kita sebut inspirasi, seruan untuk bertindak, serangan progresif yang merupakan milik semua urusan manusia yang mengubah dunia – kualitas-kualitas ini hanya kadang-kadang diwujudkan dalam citra yang begitu memikat: kekuatan kreativitas muda yang murni, yang memberi usia dan usia usia yang luar biasa.

Gambar ini mengungkapkan rasa psikologis modernitas yang luar biasa: orang yang diilhami ini dengan jelas tidak memandang malaikat atau di tempat lain, ia terbenam dalam dirinya sendiri dan mendengarkan suara batinnya, malaikat ada di dalam dirinya, dan bukan di luar dirinya. Dalam sapuan kuas yang sangat indah kontras satu sama lain dalam kedua gambar, humanisasi manusia super – yang tak terlihat, tetapi mencakup semua, efektif, sifat banyak sisi terjadi.

Studi terbaru menunjukkan simpati khusus Rembrandt untuk Socians yang diusir dari Polandia pada paruh pertama abad ini, yang, terutama mengandalkan interpretasi Perjanjian Baru, dalam debat tentang Kekristenan memberikan preferensi untuk alasan manusiawi dan memutuskan hubungan dengan

Dengan dogma Gereja Katolik dan posisi sentral Calvinisme – tentang pilihan ilahi penyelamatan yang dimaksudkan. Pada 1653, kekalahan sosialis tanpa ampun dari gereja Calvinis terjadi. Gagasan Socinian tentang sifat manusia fana asli Kristus diwujudkan dalam karya Rembrandt, ketika ia pertama kali berangkat dari jenis tradisional Kristus, menggambarkannya sebagai seorang Yahudi, sesuai dengan keaslian historis.

Rembrandt menggabungkan dengan ideologi dan kegiatan toleransi umat manusia dari kelompok agama di luar gereja ini, yang diekspresikan dalam etika lukisannya yang bebas dogma dan menarik dan menjadi kenyataan dalam hubungannya dengan para ulama terpelajar dari berbagai arah dan dengan “orang rendahan” dari berbagai negara. Imannya yang meyakinkan kepada manusia mencakup daya tarik moral Khotbah di Bukit untuk cinta yang efektif dan tanpa pamrih kepada sesama dan dialektika yang sangat sadar: yang pertama bisa menjadi yang terakhir, yang terakhir yang pertama.

Kebetulan ideologis yang serupa, yang pada prinsipnya tidak bertentangan dengan doktrin kedaulatan hukum-kedaulatan rakyat berdasarkan kesadaran politik republik, dibangun lebih mudah daripada analogi mental dengan Spinoza atau Pascal. Pandangan mereka, semata-mata untuk alasan sementara, tidak dapat secara langsung mempengaruhi Rembrandt, meskipun dalam beberapa aspek posisi ini tidak dapat diterima tanpa ragu-ragu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)