Keledai Valaam – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Keledai Valaam   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Lukisan “keledai Valaam” diciptakan pada tahun 1626 dan merujuk pada apa yang disebut periode Leiden, waktu ketika Rembrandt van Rijn bekerja di kota ini dari tahun 1625-1631. Semua karya saat ini ditandai dengan pencarian kemerdekaan kreatif, namun pengaruh Peter Lastman masih terlihat jelas di dalamnya.

Rembrandt memilihnya sebagai guru, karena yang terakhir memiliki pengalaman di Italia, menjadi terkenal sebagai seniman yang menulis adegan seni, mendapatkan ketenaran di Amsterdam, memiliki lingkaran pelanggan yang luas. Lukisan “keledai Valaam” adalah ide Lastman dan garis besar plotnya adalah karyanya. Dialah, seperti dalam karyanya dengan nama yang sama, yang menempatkan angka-angka di tengah. Rembrandt hanya mengulangi semua gerakan itu: Bileam, tongkat yang mengangkat, malaikat yang mengguncang pedang. Namun, saya menulis ini sendiri dengan lebih cepat: malaikat itu terbang, keledai itu lebih ketakutan. Pekerjaan itu dilanjutkan dan diselesaikan di bengkelnya sendiri di Leiden, di mana ia pindah dari Amsterdam, tidak bisa tahan dengan pengeditan konstan karyanya oleh Lastman.

Plot yang menyentuh tema Perjanjian Lama sangat populer di kalangan seniman Belanda. Kisah Keledai Wallamian berasal dari perumpamaan alkitabiah tentang penyihir terkenal, peramal dan pesulap dari kota Pefort, di Sungai Eufrat. Bangsa Israel kuno, dipimpin oleh Musa, setelah eksodus dari Mesir mengambil alih tanah di seberang Yordan. Setelah itu, mereka mengumpulkan pasukan bersenjata untuk merebut tanah Kanaan, yang Tuhan janjikan kepada mereka. Raja Moab, negara tetangga Kanaan, tidak memiliki cukup kekuatan untuk mengusir agresi, meminta Bileam tertentu untuk mengutuk musuh-musuhnya.

Sang peramal, setelah banyak bujukan, setuju dan berangkat dengan keledai. Selanjutnya, jalan itu diblokir oleh malaikat yang hanya bisa dilihat oleh binatang, yang diutus Tuhan. Bileam mulai memukuli keledai itu, setelah itu dia berbicara dan menyampaikan kepadanya kehendak Allah. Meskipun banyak permintaan Raja Moab, peramal Bileam tidak hanya tidak mengutuk orang Israel, tetapi juga memberkatinya tiga kali.

Karya itu dibuat di atas kanvas dan dibuat dengan cat minyak. Gaya artistik – barok. Teknik – lukisan kuda-kuda. Format vertikal gambar secara visual mengelompokkan karakter di tengah komposisi. Ukuran bingkai kayu adalah 65 cm x 47 cm, keledai digambarkan dalam pose yang persis sama seperti pada lukisan dengan nama yang sama oleh Peter Lastman. Namun, Rembrandt van Rijn memberi ciptaannya lebih banyak dinamisme, yang mencerminkan: mulut yang lebih luas, menekankan transisi dari tangisan keledai ke ucapan manusia, kaki lebih bengkok, telinga lebih santai, yang secara keseluruhan menyampaikan rasa sakit, ketakutan dan kejutan.

Detail paling penting dari lukisan itu adalah mata Bileam. Tidak seperti lukisan Lastman, di mana mereka begitu terkejut sehingga bola matanya benar-benar terlihat, lukisan Rembrandt menunjukkan mereka kosong, buta, tidak dapat melihat malaikat dan “kebenaran ilahi”.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)