Malaikat Tertinggi Raphael Meninggalkan Keluarga Tobiah – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Malaikat Tertinggi Raphael Meninggalkan Keluarga Tobiah   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Kitab Tobit mengisahkan kisah sebuah keluarga yang jatuh di bawah tawanan Asiria dari “negara utara”, yaitu Israel. Buku ini tidak termasuk dalam kanon alkitabiah Yahudi, juga tidak dalam Protestan, identik dalam komposisi dengan yang Yahudi. Itu dimasukkan dalam Alkitab Ortodoks dan Katolik sebagai buku kanonik kedua… Penatua Tobit melakukan banyak perbuatan baik, membagikan roti di antara sesama anggota sukunya, menyediakan pakaian bagi mereka yang membutuhkan, dan, meskipun dilarang, diam-diam mengubur orang Yahudi yang terbunuh. Untuk semua ini, ia harus menanggung banyak penganiayaan oleh bangsa Asyur.

Di usia tua, Tobit kehilangan pandangan; pemandangan besar muncul di depan matanya. Untuk mengantisipasi kematiannya, dia memberikan beberapa instruksi kepada putranya, Tobiah, dan dia pergi untuk mengikuti mereka, ditemani oleh seorang pemuda yang menyebut dirinya Raphael. Pergi ke Harimau, Tobias menangkap ikan besar.

Atas saran seorang teman seperjalanan, dia memotong hati, hati, dan empedu wanita itu dan menyelamatkan mereka, karena asap dari hati dan hati yang terbakar dapat, ternyata, mengusir roh jahat, dan dengan empedu perlu melumasi mata seseorang dengan luka, dan dia akan disembuhkan. Setelah mereka kembali, Tobiah dan Raphael mengusir iblis dari tubuh gadis Sarah, yang kemudian menjadi istri Tobiah, dan juga mengembalikan pemandangan itu kepada ayahnya. Ketika Tobiah menawari Rafail hadiah atas bantuannya, dia mengakui bahwa dia bukan manusia, tetapi seorang malaikat agung dan melaksanakan misi yang ditugaskan kepadanya oleh Allah sendiri.

Dalam gambar Rembrandt kita melihat momen kenaikan malaikat di depan anggota keluarga Tobiah yang bersyukur… Seorang kritikus dan penulis naskah Belgia yang terkenal Emil Verhari meninggalkan deskripsi sukses tentang komposisi karya yang menyenangkan ini: “Keluarga Patriark: berlutut ayah, istri dan anak, saling berpaut dalam ketakutan, seekor anjing, dengan malu-malu meringkuk di dekat majikannya, – semuanya berbicara tentang mukjizat, sementara malaikat yang menyembuhkan, cepat dan tak tertembus, bergegas ke surga dalam penerbangan yang perkasa untuk bergabung dengan pasukan surgawi di sana, dari Otori ia sejenak dipisahkan.

Fenomena luar biasa ini digambarkan, seperti biasa dengan Rembrandt, dalam fitur-fiturnya yang paling esensial. Tidak lebih. Tidak ada satu pun gerakan palsu. Tidak ada perut kembung, tidak berlebihan. Kesan kealamian yang sempurna telah tercipta: tidak semenit pun orang dapat meragukan bahwa surga merendahkan urusan duniawi, bahwa Allah condong kepada manusia. “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)