Kembalinya Anak yang Hilang – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Kembalinya Anak yang Hilang   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Gambar pelukis Belanda Rembrandt van Rijn “The Return of the Prodigal Son”. Ukuran gambar adalah 262 x 205 cm, cat minyak di atas kanvas. Dari koleksi Paris dari Duke Antoine d’Ansezun pada 1766. Berulang kali digunakan oleh Rembrandt dalam ukiran, menggambar dan melukis, perumpamaan tentang anak yang hilang adalah pusat dari pemahaman tentang kemanusiaan, yang diwujudkan dalam semangat Khotbah di Bukit, dengan dialektika puitis tentang dosa dan pertobatan, kepercayaan akan kepercayaan dan cinta yang menyelamatkan bagi sesamanya, dengan anti-dogmatisnya, meledak dengan kuat. dalam hidup, solidaritas yang benar-benar kreatif.

Karena itu, tidak mengherankan jika perumpamaan ini menjadi tema terdekat Rembrandt. Lukisan ini, yang tidak diragukan lagi memahkotai karya dan aspirasinya kemudian, tentang kembalinya putranya yang bertobat, tentang pengampunan ayahnya yang tidak tertarik, dengan jelas dan meyakinkan mengungkapkan kemanusiaan yang mendalam dari kisah itu. .

Gambar tersebut didominasi oleh “hanya satu sosok – ayah, digambarkan di depan, dengan gerakan tangan yang luas dan penuh berkah, yang hampir secara simetris diletakkan di pundak putranya. Gambar yang sama, yang digambarkan dari belakang, berlutut di depan ayahnya, membentuk kelompok monumental, yang itu bisa dituangkan dalam perunggu. Tidak ada perasaan yang menyatukan kekuatan manusia dari bentuk-bentuk monumental. Ayah adalah seorang lelaki tua yang penuh martabat, dengan ciri-ciri mulia, mengenakan jubah merah yang terdengar megah. Tetapi bahkan monumentalitas di Rembrandt ini hancur berantakan, odmyvaemaya aliran kuat kemanusiaan dicurahkan pada ini, tampaknya, begitu tegas dilas satuan.

Dari kepala bangsawan sang ayah, dari jubahnya yang berharga, mata kami turun ke bagian bawah kepalanya, tengkorak kriminal putranya, ke kainnya yang digantung secara acak di tubuhnya, hingga telapak kakinya dengan berani menghadap penonton, menghalangi pandangannya… Kelompok itu terbalik di puncaknya. Seorang ayah yang meletakkan tangannya di baju kotor putranya seolah-olah dia sedang melakukan sakramen, dikejutkan oleh kedalaman perasaan, dia harus berpegangan pada putranya sama seperti menggendongnya…

Figur kecil saudara-saudari juga hadir dalam gambar ini, tetapi tidak ambil bagian dalam aksi tersebut. Mereka hanya berada di perbatasan dari apa yang terjadi, hanya saksi bisu yang tersihir, hanya dunia yang terancam punah di sekitarnya … “. Menurut peneliti Bob Haack, mungkin Rembrandt” menggambarkan angka-angka ini hanya dalam sketsa, dan artis lain menghabisi mereka, “dalam lukisan kelompok utama, seperti dalam Mempelai Wanita Yahudi, wujud dan roh tak terhindarkan bersatu.

Semuanya di sini benar-benar dan sangat simbolis: berbentuk balok dan pada saat yang sama tidak stabil secara internal, dituangkan dari satu elemen ke kesatuan lain dari figur ayah dan anak, bingkai belah ketupat, berbentuk berlian menyerupai kepala anak laki-laki dengan tangan ayah, memeriksa gerakan tangan manusia yang tak tergantikan ini. tubuh. “Semua yang selamat dari tangan ini – kegembiraan, penderitaan, harapan dan ketakutan, semua yang mereka ciptakan atau hancurkan, yang mereka cintai atau benci, semua ini diungkapkan dalam pelukan diam-diam ini.” Dan akhirnya, warna merah yang komprehensif, menghibur dan memaafkan dari jubah ini, inti nyaring dari “bukti kemanusiaan” Rembrandt, jejak abadi dari jiwa manusiawi yang tidak mementingkan diri ini, seruan untuk bertindak, warna merah dari harapan, cahaya cinta yang menjanjikan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)