Konspirasi Batavia – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Konspirasi Batavia   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Lukisan seniman Belanda Rembrandt van Rijn “Konspirasi Batavia” atau “Konspirasi Pemimpin Batavia Julius Civilis”. Ukuran lukisan itu 196 x 309 cm, cat minyak di atas kanvas. Sebagai simbol kemerdekaan dan kewarganegaraan nasional Belanda, dewan kota Amsterdam memilih tema pemberontakan Bataw melawan Romawi, sebuah tema dari sejarah awal Belanda, untuk menghias galeri di sekitar ruang konferensi di balai kota klasik yang baru dibangun.

Sebenarnya, lukisan “Konspirasi Julius Civilis” adalah komposisi sejarah yang menggambarkan pemimpin suku Batavia, yang dianggap nenek moyang Belanda, yang mengangkat orang untuk memberontak melawan Roma pada abad ke-1. Topik ini diusulkan lima puluh tahun sebelumnya oleh Hugo Grotius, mengikuti narasi Tacitus, untuk memperkuat identitas nasional republik. Sampel yang sesuai sudah disajikan dalam ukiran oleh Antonio Tempesta dari lukisan Otto van Weens, mereka mungkin mengikat contoh untuk delapan gambar yang diperlukan. Rembrandt menerima pesanan untuk “Konspirasi” pada tahun 1661, setelah kematian Govert Flink, yang akan menyelesaikan seluruh siklus.

Pada tahun 1662, lukisan Rembrandt sudah tergantung di dinding selatan galeri, pada bulan Agustus tahun itu dihapus karena perubahan yang diramalkan, dan kemudian, mungkin oleh Rembrandt sendiri, dijual dalam keadaan dipangkas. Alasan untuk penyimpangan gambar tetap tidak jelas; sebuah perbandingan dengan sampel Tempesta dan Veens menunjukkan bahwa kasus itu adalah “kontradiksi yang tidak dapat didamaikan antara desakan Rembrandt untuk mengalami kemunduran, salah satu sumber terdalam dari seni, dan pemuliaan Renaissance.”

Dalam kasus apa pun, penafsiran Rembrandt tentang konspirasi di hutan keramat, tempat “utama dan mulia” berkumpul di sekitar pemimpin Batavia, Julius Civilis, mengambil sumpah khusyuk, benar-benar jauh dari idealisasi heroik. “Upacara sumpah barbar”, biadab dalam arti asli kata alien dan spontan, disajikan oleh Rembrandt sebagai realitas langsung, sebagai kebenaran sejarah yang hidup.

Rembrandt menyampaikan pengangkatan dan atmosfer dari suatu yang kuno, diliputi oleh ledakan revolusioner dari unsur-unsur kolektif, tanpa hiasan, yang tumbuh dengan cepat. Karya ini sekaligus ironisnya mengasingkan “antikartina” di antara pemulihan dan reaksi waktu itu. Rembrandt benar-benar mengikuti alur cerita: Julius Civilis yang bermata satu mengenakan pakaian merah tua tua yang meningkatkan suara kuno secara spontan dari pemandangan itu.

Wajah Civilis yang lebar dan kasar mengungkapkan kebiadaban yang ditinggikan. Dari kecerobohan ke ketinggian, hanya ada satu langkah – dalam panasnya cahaya yang tiba-tiba berkelebat di sepanjang meja. “Efek cahaya mengubah sumpah dalam lukisan Rembrandt menjadi sakramen sakral.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)