Gathering Ears – Jean-Francois Millet

Gathering Ears   Jean Francois Millet

Dalam gambar kita melihat sekelompok wanita yang bekerja di lapangan. Nada hangat dan lembut dari alam dan warna-warna biru dari pakaian, langit yang cerah dengan awan yang lembut, komposisi yang sederhana, sosok perempuan yang lembut dan lembut – semua ini menyampaikan suasana hati yang tenang, memungkinkan mata penonton untuk bersantai. Tampaknya, mengintip ke dalam gambar, Anda bahkan mulai mencium bau jerami yang baru dipotong.

Millet tidak menunjukkan wajah wanita, detail pakaian mereka, banyak memperhatikan latar belakang, dekorasi, dan alam. Tiga tumpukan jerami terlihat di latar belakang, bentuknya mirip dengan tiga sosok wanita bungkuk. Juga, pengendara terlihat di latar belakang, rupanya, wanita mengeluarkan potongan jerami yang tersisa setelah mereka.

Adegan sederhana dari kehidupan kerja sehari-hari tampak sangat harmonis dan penuh keindahan. Jean-Francois Millet menekankan kesederhanaan pakaian wanita, tetapi, bagaimanapun, menulisnya bersih dan rapi. Hingga taraf tertentu, gambar itu menyajikan karya dan kehidupan petani biasa.

Sosok wanita bengkok mendekati bumi, memberi tahu kita bahwa bumilah yang memberi makan mereka dan memungkinkannya untuk hidup. Mereka jenis menyembah bumi, terima kasih untuk itu untuk roti yang diberikan oleh itu. Jika Anda perhatikan dengan seksama, Anda dapat melihat bahwa tangan pengumpul tidak ringan dan lembut, jauh dari anggun, tetapi kasar, tegang, bahkan mungkin tidak berperasaan.

Namun demikian, melihat pekerjaan secara keseluruhan, kita tidak melihat kelelahan dan rasa sakit akibat ketegangan dan pekerjaan yang melelahkan, kita tidak melihat keringat menetes dari dahi kita, kita tidak fokus pada tangan kasar ini, kita hanya merasakan pesona tenaga dan buahnya, kehidupan desa.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)