Musim Semi – Jean Francois Millet

Musim Semi   Jean Francois Millet

Bumi itu indah, sedih dan kesepian. “Spring” adalah karya terbaru Millet. Penuh kehidupan dan cinta alam, bersinar dengan warna-warna cerah setelah hujan, itu selesai sesaat sebelum kematian artis. Millet tidak pernah dilukis dari alam. Dia suka berjalan melalui hutan dan membuat sketsa kecil, dan kemudian dari memori mereproduksi motif yang disukainya.

Sang seniman memilih warna untuk lukisannya, berusaha tidak hanya untuk mereproduksi lanskap secara andal, tetapi juga untuk mencapai harmoni warna. Keahlian yang indah, keinginan untuk memperindah kehidupan desa tanpa hiasan membuat Jean Francois Millet setara dengan orang-orang barbar dan seniman realistis yang bekerja di paruh kedua abad ke-19.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)