Wanita Petani dengan Brushwood – Jean-Francois Millet

Wanita Petani dengan Brushwood   Jean Francois Millet

Hampir semua karya seniman Prancis Millet didedikasikan untuk para petani, karya mereka. Pada kanvasnya, mereka biasanya diserap dalam pekerjaan sehari-hari: kawanan digiring, wol dipintal, minyak diaduk, telinga jagung dikumpulkan di ladang, dan mereka mencangkul tanah. Seringkali perhatian Millet tertuju pada sosok seorang lelaki miskin, yang tertunduk di bawah beban sebundel semak belukar.

Gambar tentang hal ini ada di Pertapaan, Museum Seni Rupa Negara. A. S. Pushkin dan pertemuan lainnya. Terkadang Millet menerjemahkan motif sedih ini ke dalam rencana alegoris, dan kemudian sosok yang lelah dengan ikatan menjadi karakter dari dongeng Lafontaine “The Lumberjack” – sebelum petani, Death muncul, yang disebutnya dengan putus asa. Jelas, dalam plot ini sang seniman menemukan makna yang dalam. Di sini, beberapa topik yang sangat dekat saling berhubungan – perjuangan keras untuk eksistensi, kegembiraan dari kerja abadi, seorang pria di antara sifat tidak ramah.

“Sisi terang kehidupan tidak pernah terbuka bagiku,” Mille pernah menulis kepada temannya Sansier, “Aku tidak tahu di mana dia, aku tidak pernah melihatnya.” Kata-kata ini tanpa sadar teringat di hadapan lukisan Hermitage, “Peasant Women with Brushwood.” Nada teredamnya, seolah-olah kabur di kedalaman senja abu-abu, menentukan sistem warna minor. Dua sosok wanita dengan buntalan besar dari semak belukar perlahan mengembara di sepanjang jalan hutan. Pengulangan batang yang monoton, seolah-olah, menemani dari senja gerakan lambat mereka.

Lingkungannya hampir tidak diuraikan: vertikal pohon yang tidak rata di belakang, tumpukan batu di sebelah kanan dan satu atau dua detail singkat, tetapi gambar alam yang keras tumbuh dari sentuhan sepintas ini. Dan warna, dan gerakan, dan plastik – semua ditopang dalam satu kunci, terkonsentrasi, sedih. Namun catatan sedih ini tidak menguras gagasan gambar. Tidak peduli bagaimana penampilan tokoh-tokoh perempuan yang tertindas, lukisan Millet yang kuat dan padat memberi mereka monumentalitas. Bentuk-bentuk besar, pola lapidary yang umum, dan kecanggungan demonstratif dari gerakan yang lambat tapi berirama dan solid mengusir sedikit saja sentimentalitas dari karya tersebut – gambarannya menjadi prosa tanpa kompromi dan berani. Perasaan berkuasa dalam citra petani ini selalu menjadi ciri khas Millet dan memberikan keseriusan dan signifikansi karyanya.

Dua abad setelah Lenin bersaudara, kaum tani Perancis kembali menemukan seniman yang dalam dan tulus dalam diri Jean-Francois Millet. Dua abad ini telah banyak berubah – pahlawan Millet kehilangan kejernihan yang tenang dan percaya diri yang menjadi karakter karakter Lenin, kehidupan mereka dilukis dengan nada yang lebih dramatis dan suram. Tetapi keteguhan dan ketabahan yang diam-diam yang dilihat oleh para seniman dari era yang berbeda ini di petani Prancis dan yang mereka masukkan ke dalam karya-karya mereka tetap tidak berubah.

Lukisan “Peasant Women with Brushwood” memasuki Pertapaan pada tahun 1922 dari Museum Akademi Seni.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)