Dirantai Angelica – Jean Auguste Dominic Ingres

Dirantai Angelica   Jean Auguste Dominic Ingres

Nude adalah salah satu konstanta kreativitas Ingres. Charles Baudelaire mengatakan bahwa seniman “mengikuti lekuk tubuh wanita dengan hasrat kekasih yang bersemangat.” Theophile Gauthier menganggap “Venus Anadiomene” dari Ingres sebagai kebangkitan kembali klasikisme Yunani, menyebutnya “Venus yang ditemukan kembali yang diukir oleh para Apel yang agung.” “Source”, 1820-1856 menyajikan kepada penonton pola dasar lain dari sosok klasik, sangat ideal dan pada saat yang sama sepenuhnya sensual.

Ingres bekerja dengan sangat telaten pada pakaian telanjangnya, mencoba menggabungkan emosi dengan keparahan dan bentuk yang tak tergantikan. Gambar persiapan untuk “Big Odalisque” menunjukkan proses panjang mencari satu-satunya pose yang diperlukan sang pahlawan, berkat gambar itu berubah menjadi karya agung sejati. Dan jika dalam sketsa awal artis jelas terbawa oleh “erotisasi” tertentu dari gambar masa depan, maka secara bertahap permainan emosional memberi jalan kepada pekerjaan “formal” yang menyeluruh.

Tubuh wanita diubah menjadi bentuk plastik, sebuah ide, yang, bagaimanapun, tidak mengurangi gambar yang dibuat dari keaktifan dan daya tarik erotis. Idealisasi semacam itu pada umumnya merupakan ciri khas telanjang Ingres. Pendekatan ini tidak selalu disambut oleh kritik seni. Jadi, kecerdasan dari pahlawan “Roger dan Angelica” akalnya disebut “payudara ketiga”. Kata-kata serupa dikatakan tentang film “Chained Angelica”. Leher dewi dari lukisan “Jupiter dan Thetis” dibandingkan dengan gondok, dan “Odalisque Besar” menemukan tulang belakang leher tambahan. Pada saat yang sama, mereka tidak melihat keberlanjutan keberanian Ingres, yang berasal dari pengalaman distorsi bentuk, yang dicatat oleh orang Italia dan Prancis dalam sejarah seni lukis.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)