Pemandian Turki – Jean Auguste Dominic Ingres

Pemandian Turki   Jean Auguste Dominic Ingres

Karya ini melengkapi jalur kreatif Ingres. Di dalamnya, ia kembali ke salah satu topik favoritnya. Nude pernah dimuliakan oleh artis. Gambar itu, yang secara nostalgia beralih ke masa lalu, menjadi, seolah-olah, “jumlah” dari karya-karya sebelumnya yang terkenal. Misalnya, seorang wanita dengan mandolin yang duduk di latar depan menyerupai “bather of Valpinson,” dan sosok menari di sebelah kiri menyerupai Angelica dari lukisan “Roger and Angelica”.

Semuanya di sini memiliki jejak kemewahan, di mana Kekaisaran Kedua diakui sebagai cermin. Kami merasakan era ini dalam suara mandolin dan rebana, dalam aroma kopi, parfum dan dupa, dalam kilau kulit halus. Ingres secara artifisial memadatkan ruang gambar, menggeser perspektif lebih dekat ke pemirsa dan memungkinkannya untuk melihat galeri pembukaan tubuh wanita telanjang dengan lebih baik.

Pada awalnya, Pemandian Turki berbentuk persegi. Tetapi dalam bentuk ini, Putri Clotilde, istri pemilik kanvas pertama, Pangeran Napoleon, tidak menyukainya. Clotilde mengembalikan karya itu ke Ingres, dan kemudian dia “membulatkannya”, tanpa ampun memotong sosok bather, yang digambarkan di latar depan di sebelah kanan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)