Virgin dalam kerudung biru – Jean Auguste Dominic Ingres

Virgin dalam kerudung biru   Jean Auguste Dominic Ingres

Lukisan konten religius yang ditulis Ingres sepanjang hidupnya. Lukisan religius mengalami periode kemunduran selama tahun-tahun Revolusi dan Perang Napoleon, tetapi di era restorasi itu kembali diminati. Ini tercermin dalam nasib kreatif Ingres. Ditulis oleh: artis pada tahun 1824, lukisan altar “The Vow of Louis XIII” menerima resonansi terluas, dan perkiraan antusias menang dalam paduan suara ini. Karya-karya keagamaan Ingres bersaksi tentang pengaruh kuat Raphael.

Pengaruh ini sangat jelas dalam gambar Perawan dan Anak yang dibuat oleh Ingres untuk katedral di Montauban asalnya. Raphael Madonnas berfungsi sebagai titik awal untuk mengerjakan lukisan “The Virgin in the Blue Veil”, tetapi di sini gema Renaisans sangat terdistorsi – ini menyangkut ekspresi wajah duniawi Maria yang terlalu “duniawi” dan tangannya yang terlipat penuh doa.

Selain itu, beberapa perincian menunjukkan bahwa dalam kasus ini bukan tanpa penggunaan teknik Mannerist. Secara umum, dalam lukisan religius Ingres ada konflik antara sikap keagamaan awal dan minat seniman yang meningkat terhadap realitas duniawi. Tidak selalu ia berhasil menyelesaikan konflik ini dengan memuaskan. Salah satu contoh kegagalan tersebut adalah lukisan “Martirdom of St. Symphorion,” 1834 – dengan komposisinya yang jelas dipenuhi tokoh “akademis” dan tidak adanya aksi dramatis sama sekali.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)