Pertapa dan Sleeping Angelica – Peter Rubens

Pertapa dan Sleeping Angelica   Peter Rubens

Mungkin gambar itu dituliskan pada plot puisi abad pertengahan “Frantic Roland”, di mana Roland jatuh cinta dengan Angelica yang cantik dan menghancurkan segala yang ada di jalannya, mengejarnya. Tetapi Angelica tidak membalas Roland dan melarikan diri darinya ke laut, di mana dia dilihat oleh seorang pertapa tua.

Pria tua itu tersulut saat melihat seorang gadis. Dia meminta bantuan iblis dan berhari-hari mencoba menguasai keindahan. Lelah oleh perjuangan, Angelica tertidur, tetapi pertapa tidak bisa berbuat apa-apa karena kelemahan usia tua. Tapi alur puisi dan gambarnya agak berselisih satu sama lain. Pertama-tama, pose seorang gadis tidur dengan damai tidak berbicara tentang kelelahannya setelah beberapa hari berjuang.

Mata pemirsa pertama-tama jatuh pada perut Angelica, lalu di dada, di kepala. Hanya setelah ini sesepuh mulai muncul, dan di sudut kanan atas kemungkinan besar iblis yang memperdayai pertapa. Bantal besar di bawah kepala Angelica terlihat sedikit aneh, lebih tepatnya menyerupai sejenis monster. Seekor hewan mengintip dari bawah selimut merah.

Dan bukan pasir pantai, atau gua, atau laut. Mengapa Rubens memberi nama seperti itu pada gambar? Atau mungkin seniman itu melukiskan ketakutannya di sini bahwa ia akan memiliki sesuatu yang terjadi pada pertapa – ada keinginan, tetapi tidak ada kemungkinan? Dan setan kecil di sudut – sebagai pengingat akan dosa dari keinginan pikun?

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)