Swing – Jean Honore Fragonard

Swing   Jean Honore Fragonard

Gambar Jean Honore Fragonard “Swing, atau peristiwa keberuntungan dari ayunan” dianggap sebagai contoh teladan lukisan gagah. Bahkan, ada semua tanda-tanda genre gagah di sini: seorang wanita dan pria di taman, plot pedas, dewa asmara, dll. Namun, karena lukisan ini oleh Fragonard menempati tempat utama tidak hanya dalam sejarah budaya gagah dari abad ke-18, tetapi juga dalam sejarah visual dan terkait langsung dengan reformasi visi pencerahan.

Program Swing, yang disusun oleh pelanggan, Baron Saint-Julien, diketahui dari kata-kata Gabriel Francois Doyen, seorang pelukis historis dan religius yang awalnya ditangani oleh Saint-Julien. Kisah Duyen dalam transmisi ke Colle adalah sebagai berikut: “Percayalah,” Duyen mengatakan kepada saya, “beberapa hari setelah lukisan saya” Saint Genevieve “muncul di Salon, seorang pria bangsawan mengirimi saya untuk memesan gambar… Dia berada di” lajang ” apartemen “dengan kekasihnya… Dia mulai dengan sapa dan pujian, dan selesai dengan mengatakan bahwa dia ingin memesan saya sebuah lukisan…” Saya ingin Anda menggambarkan Madame pada ayunan yang diayunkan oleh uskup. Dan Anda akan menempatkan saya sedemikian rupa sehingga saya bisa melihat kaki-kaki makhluk indah ini; dan semakin Anda ingin bersenang-senang dalam pekerjaan ini, semakin baik ” . Saya akui, “kata Doyen,” bahwa proposal ini, yang seharusnya tidak saya harapkan sama sekali mengingat sifat motif yang mendasarinya, pada awalnya membuat saya malu dan membuat saya benar-benar mati rasa. Namun, saya pulih dengan cukup cepat untuk segera menjawab: “Ah, Monsieur, Anda harus menambahkan rencanamu sepatu Nyonya, melayang ke udara dan terangkat oleh dewa asmara.”

Pada akhirnya, Doyen menolak perintah itu, merekomendasikan Fragonard sebagai gantinya. Dalam gambar Fragonard, uskup berubah menjadi semacam pemuda, tetapi pelanggan sendiri benar-benar digambarkan dalam pose yang diinginkannya. Sepatu benar-benar terbang ke udara, tetapi dewa asmara tidak mengambilnya. Tetapi masih ada dewa asmara – dalam bentuk patung taman: dewa asmara dengan kendi dan “Cupid Ancaman” Falconet. Dalam gambar, sebagian besar kanvas ditempati oleh gambar tanaman hijau yang lebat di taman – di latar depan di sebelah kanan adalah belalai tua yang rimbun, pleksus rimbun cabang-cabang di tepi atas, sinar matahari di kedalaman, bunga-bunga yang dicat dan dedaunan di depan dengan sapuan-sapuan kecil. Siluet yang rimbun dan rumit dari gaun pink seorang wanita muda menonjol di balik latar belakang ini; itu membengkak dan mencerai-beraikan dari gerakan ayunan. Bintik karang ini bersinar dengan nuansa warna-warni.

Transisi dari cahaya ke pink tua dilengkapi dengan bantal bergaris merah di ayunan. Keindahan gemuk itu sendiri ditulis, tentu saja, tanpa klaim kedalaman karakterisasi; ekspresi ketakutan dan kenakalan hanya berkedip di matanya dan tersenyum. Uskup Fragonard digantikan oleh sosok yang lebih sederhana, dan pemilik “makhluk cantik” itu digambarkan sebagai pria yang sangat muda. Sepatu merah muda terbang ke udara, tetapi dewa asmara berubah menjadi patung marmer, seolah merenungkan apa yang terjadi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)