Doa sebelum makan malam – Jean Baptiste Simeon Chardin

Doa sebelum makan malam   Jean Baptiste Simeon Chardin

Seperti hampir semua lukisan bergenre Chardin, Prayer Before Dinner ada dalam beberapa salinan. Pada 1740, sang master mempresentasikan lukisan yang sekarang Anda lihat di depan Anda sebagai hadiah kepada raja Prancis Louis XV. Sekarang dia ada di Louvre. “Doa lain sebelum makan malam” disimpan di Pertapaan. Dan pemandangan lain yang sangat mirip, yang juga dianggap sebagai salinan penulis, dimiliki oleh Museum Rotterdam Boymans van Beiningen. Sejumlah salinan menunjukkan bahwa gambar itu sangat populer selama kehidupan Chardin.

Saya harus mengatakan bahwa sekarang dia adalah salah satu karya paling terkenal dalam koleksi Louvre. Mewakili pemandangan sehari-hari dari kehidupan keluarga Prancis di real ketiga, Chardin tidak menyisakan nada liris. Emosionalitas adalah kredo kreatif sang master. Engraver Koshen, penulis biografi seorang pelukis, menulis bahwa suatu hari, marah dengan obrolan permukaan seorang seniman tertentu tentang teknik melukis, Charden dengan jengkel bertanya: “Tapi siapa yang memberi tahu Anda apa yang mereka tulis dengan cat?” – “Dan apa?” – teman bicara yang sial terkejut. “Mereka menggunakan cat,” kata Chardin, “tetapi mereka menulis dengan perasaan.” Seorang anak kecil sibuk dengan bisnis yang sangat penting. Dia belajar untuk berdoa. Mungkin untuk pertama kalinya dia secara mandiri mengucapkan kata-kata yang sebelumnya dia ocehkan setelah ibu dan kakak perempuannya.

Bagi pemirsa modern mungkin terlihat bahwa kita berhadapan dengan seorang gadis, tetapi dalam kenyataannya ini adalah seorang anak laki-laki. Fakta bahwa dia mengenakan gaun seharusnya tidak membingungkan Anda. Ini adalah pakaian biasa anak-anak muda dari kedua jenis kelamin di abad ke-18. Wajah bocah yang berdoa itu tersembunyi dari kami. Hanya pipinya yang bengkak dan hidungnya yang sedikit terangkat yang terlihat. Gaun cahayanya hampir menyatu dengan warna taplak meja, yang dilipat tangan bocah yang berdoa dengan penuh doa. Chardin berhasil mencapai penetrasi dan kehangatan yang luar biasa dalam Doa sebelum Makan Malam.

Dia mencapai ini dengan “menghubungkan” pandangan semua karakter dalam gambar. Anak itu dengan cuek menatap ibunya, dia – dengan kelembutan menatapnya. Dan gadis yang lebih tua memperhatikan adiknya. Dia juga mengucapkan doa – lengan terlipatnya terlihat di atas tepi meja. Permukaan lukisan Chardin kasar dan seolah-olah bersinar dari dalam dengan cahaya lembut, meredam, menciptakan beberapa lapisan cat pada kanvas. Rincian “sihir” – nya, menurut orang sezamannya, teknik yang ia jaga rahasia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)