Samson’s Blinding – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Samsons Blinding   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Gambar artis Belanda Rembrandt van Rijn “Blinding Samson.” Ukuran gambar adalah 236 x 302 cm, cat minyak di atas kanvas. Samson adalah seorang hakim-pahlawan Alkitab yang terkenal, terkenal karena eksploitasi dalam perang melawan orang Filistin. Dia berasal dari suku Dan, yang paling banyak mengalami perbudakan dari orang Filistin. Simson tumbuh di antara penghinaan rakyatnya yang licik dan memutuskan untuk membalas dendam pada para budak, yang ia capai dengan melakukan banyak pemukulan terhadap orang Filistin.

Ditahbiskan kepada Tuhan sebagai orang Nazaret, ia memakai rambut panjang, yang berfungsi sebagai sumber kekuatannya yang luar biasa. Setelah melanggar sumpah Nazarene, ia menyerah pada hasrat untuk Delilah yang berbahaya dan secara diam-diam kehilangan rambut dan kekuatannya, pada kebahagiaan besar orang Filistin, yang memiliki pahlawan yang lemah, membutakannya, dan, membawanya sebagai tahanan, menempatkan Simson pada pekerjaan yang memalukan dengan batu kilangan.

Sebuah ujian yang parah menuntun Simson pada pertobatan dan penyesalan yang tulus. Kehidupannya berakhir di bawah reruntuhan kuil Filistin, yang mengejutkan dan meruntuhkannya, bersama dengan massa orang Filistin yang bersuka cita di atap rumahnya. Samson, sebagai tokoh sejarah alkitabiah, adalah tipe khas pahlawan nasional sejak zaman Hakim-hakim; sejarah eksploitasinya dipenuhi dengan sejumlah detail domestik yang menarik yang menemukan konfirmasi ingin tahu dalam penelitian para arkeolog dan ahli geografi terbaru.

Sudah menjadi lukisan sejarah pertama dengan adegan alkitabiah – dari “The Martyrdom of St. Stephen” hingga “David and Saul”, dari Kristus yang mengusir pedagang dari kuil, hingga “Christ at Emmaus” dan “Dinaria of Caesar”, potret terbaik saat ini, gambar para nabi, rasul dan potret mengungkapkan keinginan aneh seniman yang kontradiktif untuk berekspresi, menjadi paduan kesungguhan dingin dan intensitas dramatis dalam karya Rembrandt. Dan itu bukan kebetulan. Aspirasi ini, tampaknya, menyembunyikan keinginan Rembrandt untuk mewujudkan dalam tindakan yang ditentukan secara tematis, dalam peristiwa, penderitaan dan kemenangan, tidak hanya “hasrat”, tetapi juga untuk menunjukkan dikotomi, sifat kontradiktif dari sifat manusia dan dalam pertunjukan ini untuk mencapai batas kebenaran hidup yang telanjang.

Dengan munculnya representasi seperti itu, kekuatan penggambaran seniman Rembrandt mulai menyalip kesadaran yang mempersepsikan. Ini menyebarkan dalam gambar-gambar Rembrandt, berkat integritas pandangan yang menakjubkan dan keinginan yang hidup untuk kejujuran, panorama yang indah “tidak dikaburkan oleh moralitas materialitas” dan menghidupkan ironi komprehensif seperti itu dalam kaitannya dengan realitas yang ada, yang didefinisikan oleh Thomas Mann sebagai “rasa seni yang mengerikan dalam integritasnya” , sebagai “penegasan, yang secara bersamaan semua-negasi.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)