Piala Kristus – Nicholas Roerich

Piala Kristus   Nicholas Roerich

Lukisan “Piala Kristus” didedikasikan untuk acara Injil yang terkenal – doa Kristus di Taman Getsemani pada malam sebelum ditahan. Evangelis menggambarkan apa yang terjadi secara berbeda dan, karenanya, para senimannya menafsirkannya secara berbeda. Yesus biasanya digambarkan bersujud di tanah, menurut Matius dan Markus, atau berdoa dengan berlutut, menurut Lukas.

Sang seniman memindahkan adegan doa ke sudut kiri atas, sementara cakrawala ditutup dengan dua tebing berbatu dan bangunan di bawahnya, sehingga dalam gerakan gabungan diagonal yang berbeda diuraikan.

Roerich dengan berani kembali ke iluminasi malam hari dan ke lingkungan nyata di mana peristiwa Injil terjadi. Tidak ada cupid bersayap, tidak ada menara brilian dan pakaian mewah. Dibandingkan dengan keindahan lukisan Italia yang luar biasa, semuanya di sini sederhana, bahkan pertapa. Pada saat yang sama, tidak dapat dikatakan bahwa artis meremehkan apa yang terjadi pada orang biasa. Tidak, sebaliknya, ia mengangkatnya ke peringkat fenomena yang signifikan secara kosmis.

Sebuah ruang besar dengan bintang-bintang berkelap-kelip telah terbuka dalam gambar, dan api biru surgawi ini, di mana Kristus juga berpakaian, mempesona dengan pancarannya yang kuat. Di sana, di alam yang lebih tinggi, wajah Kristus juga diarahkan. Tangannya bercahaya dalam doa diarahkan ke rasi bintang, yang, dengan garis besarnya, menyerupai mangkuk di pangkalan yang tinggi.

Motif Piala ini hadir di sini dalam segala hal, terutama di kanvas komposisi. Batang-batang pohon, menyeimbangkan jalur lari ke timur, menguraikan setengah bagian kanan mangkuk. Ia secara eksponensial memperluas batas-batasnya dan tampaknya meliputi seluruh alam semesta. Di tengah-tengahnya adalah Kristus, yang mengorbankan dirinya atas nama penebusan dosa manusia. Lukisan itu tidak hanya membangkitkan kembali prestasi Juruselamat, tetapi juga menyerukan persekutuan dari Piala cinta universal.

Langit berbintang tengah malam yang berkilauan, di antara bebatuan, diterangi oleh cahaya lembut, menggambarkan sosok Kristus yang sedang berlutut dengan tangan terangkat. Wajahnya dalam doa penuh hormat menghadap ke bintang-bintang. Di sana Anda dapat melihat sekelompok bintang menyerupai cawan dengan garis besarnya. Ini adalah rasi bintang Orion. Cawan perbuatan Kristus terhubung dengan cawan rasi bintang yang mengirim Batu suci ke dunia. Dengan demikian, dalam plot sejarah dunia ini, prestasi Kristus, yang meminum piala penghinaan yang pahit dan eksekusi yang menyakitkan atas nama menyelamatkan planet ini, secara khusus ditangkap dengan baik.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)