Doa untuk Piala atau Penderitaan di Taman – Giovanni Bellini

Doa untuk Piala atau Penderitaan di Taman   Giovanni Bellini

Lukisan ini adalah salah satu karya awal Bellini. Pusat komposisi adalah sosok Kristus yang berlutut. Di bawah, pemirsa melihat tiga murid Juruselamat yang sedang tidur – Petrus, Yakobus, dan Yohanes. Mereka seharusnya terjaga, tetapi jatuh ke dalam mimpi. Sebuah fajar menyala di surga, menandakan akhir malam yang panjang dan awal hari yang baru – hari kemartiran Tuhan.

Dengan latar belakang awan, seniman itu menggambarkan seorang malaikat memegang mangkuk di tangannya. Cawan penderitaan ini, menebus dosa-dosa umat manusia, Juruselamat harus minum sampai ke dasar. Sebuah detasemen tentara Romawi yang dipimpin oleh Yudas, sudah menuju untuk menangkap Yesus, sudah bergerak di jalan.

Lansekap di sekitarnya sesuai dengan perincian yang disebutkan dalam Alkitab dan pada saat yang sama membantu seniman untuk memberikan suara emosional yang diperlukan ke seluruh adegan. Matahari yang terbit melukis ujung-ujung awan dengan pantulan merah muda dan membanjiri seluruh pemandangan dengan cahaya keemasan, menunjukkan bahwa malam tanpa harapan dari penyimpangan spiritual ada di belakang. Era baru keselamatan dan harapan akan datang. Bellini adalah salah satu seniman Renaissance Italia pertama yang menggunakan lanskap untuk meningkatkan suara realistis lukisan itu. Jalan berliku yang mengalir ke kejauhan mengarahkan pandangan pemirsa ke kota Italia yang tersebar di atas bukit, pandangan yang memungkinkan pelukis untuk menekankan universalitas dan signifikansi abadi dari peristiwa yang digambarkan.

Lansekap yang dipikirkan dengan cermat membantu Bellini untuk mencapai pencahayaan panggung yang dia butuhkan dan, oleh karena itu, menciptakan suasana yang diperlukan. Lansekap dalam lukisan Bellini dibanjiri cahaya fajar. Nada di sini bervariasi dari dingin dan transparan di latar belakang hingga hangat, keemasan di latar depan. Diyakini bahwa saat mengerjakan Doa untuk Piala, Bellini adalah seniman Italia pertama yang menulis matahari terbit berdasarkan pengamatan langsung dari atmosfer.

Kritikus seni Paul Hills mencatat “plastisitas yang tidak biasa dari formasi batu dan bukit-bukit yang digambarkan oleh Bellini.” Dia menggambar analogi yang aneh antara lanskap ini dan produk-produk pembuat kaca Venesia abad ke-15. Secara khusus, Hills mengingat apa yang disebut “kaca kalsedon”, yang dengannya peniup kaca meniru berbagai batu, dan membandingkannya dengan bentuk-bentuk lembut, yang tampaknya “mengambang” dari lanskap Belliniev.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)