Techaman memiliki banyak leluhur

Techaman memiliki banyak leluhur

Wanita Tahiti dalam karya Paul Gauguin hampir menempati posisi pertama. Pahlawan perempuan yang misterius dan misterius, dibedakan oleh keindahan yang tidak biasa, bahkan liar – ini adalah gambar di mana banyak kanvas seniman dibuat.

Setelah menetap di Tahiti, Gauguin menikahi seorang gadis muda setempat – Tehura yang berusia tiga belas tahun. Anehnya, gadis yang masih sangat muda ini menjadi dukungan dari seniman dewasa – asisten utama, muse dan model untuk karya-karya terbaiknya. Selain itu, Tehura mengenal tradisi sakral setempat dengan sangat baik dan memberi tahu mereka kepada Gauguin, memberinya landasan baru untuk imajinasi dan kreativitas.

Lukisan “The Ancestors of Tehaman” kadang-kadang disebut “The Ancestors of Tehura” atau “The Tehamana memiliki banyak leluhur.” Karya ini menggabungkan hal-hal yang tampaknya tidak sesuai – atribut dan simbol Tahiti asli dengan catatan Eropa.

Gauguin memotret istrinya dengan pakaian Eropa, tetapi pada saat yang sama Tehura memegang kipas telapak tangan tradisional di tangannya, dan bunga-bunga ditenun ke rambutnya – dekorasi utama untuk rambut Tahiti.

Latar belakang untuk potret Tehura dilayani oleh jalur-jalur yang tidak biasa – simbol-simbol aneh yang misterius dan tokoh-tokoh dua berhala, Taaroa dan Hina, yang dianggap di antara orang Tahiti sebagai dewa utama, leluhur para penduduk pulau.

Betapa menawan dan tidak biasa keindahan istri Gauguin yang digambarkan sebagai wajah yang besar, hidung yang besar, alis mata yang lebar, sosok yang baik! Saat ini sulit untuk memahami benang mana yang menghubungkan Gauguin Eropa dengan pulau-gadis sederhana, namun, jelas dapat diperdebatkan bahwa ia memainkan peran penting dalam pekerjaan tuannya, yang tidak diakui oleh orang-orang sezaman.

Entah bagaimana, pada tahun 1893, Gauguin kembali ke Paris dan menulis gambar ini dari ingatannya, merindukan istri muda yang sedang hamil. Setelah mengobati penyakit menular seksual yang diambil oleh Gauguin yang pengasih di pulau itu, dan gagal di garis cinta, ia akan kembali ke Tahiti dengan harapan akan kebahagiaan keluarga yang tenang. Tetapi selama dua tahun ini, Tehura sudah akan menikah dengan pria setempat, dan putra Gauguin, Emil akan tumbuh dalam keluarga penduduk pulau. Hobi selanjutnya dari Gauguin tidak akan meninggalkan jejak seperti itu baik dalam pekerjaan atau dalam jiwa artis.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)