Tangga Emas – Edward Burne-Jones

Tangga Emas   Edward Burne Jones

Dalam lukisan-lukisan sezaman Bern-Jones tertarik oleh keanggunan tokoh-tokoh termenung dengan kecantikan sempurna mereka, memperkenalkan nada nostalgia. Setelah beberapa saat dilupakan, karya seniman itu mendapatkan kembali penggemarnya. Kanvas-kanvas Burn-Jones dibedakan oleh ritme dan plastisitas khusus, penuh makna alegoris: “Dalam gambar saya melihat mimpi romantis yang indah tentang sesuatu yang belum pernah dan tidak akan pernah ada, yang diterangi oleh cahaya yang tidak wajar, dan itu terjadi di tanah yang tidak ada yang bisa menentukan dan tidak akan ingat.

Satu-satunya keinginan saya adalah agar bentuk-bentuknya menjadi indah. “Tidak ada plot di Golden Stairs, dan versi lain dari nama yang diusulkan, seperti Pernikahan Kerajaan dan Musik di Tangga, dengan jelas menunjukkan bahwa tujuan lukisan itu murni dekoratif.

Kanvas besar memancarkan kekuatan misterius dan menarik, mempesona aliran gadis tanpa akhir menuruni tangga spiral. Mereka secara mengejutkan mirip satu sama lain: ramping, anggun, dalam tunik putih, masing-masing dengan alat musik di tangan mereka. Mereka bisa keliru untuk malaikat, jika tidak untuk jendela kecil di atap di bagian atas gambar, di mana merpati putih terlihat melawan langit. Ketertarikan Burn-Jones dengan variasi abstrak menempatkannya di antara sejumlah seniman tanpa sadar terserap dalam tema yang menginspirasi generasi baru pelukis. Seperti yang Anda ketahui, pada awal 1890-an, di Paris, Gauguin mengagumi kanvasnya, dan pada pergantian abad, di Barcelona, ​​Picasso.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)