King Coffetua and the Pauper – Edward Burne-Jones

King Coffetua and the Pauper   Edward Burne Jones

Karya Pre-Raphaelites, yang milik Ikhwanul Edward Edward-Jones, terkait erat dengan sastra, dengan karya-karya penyair Renaissance Italia Dante Alighieri, penyair Inggris William Shakespeare dan John Milton, legenda abad pertengahan yang sudah lama terlupakan dan balada dengan pemujaan mulia seorang wanita cantik, dan mementingkan diri sendiri kebijaksanaan penyihir. Bern-Jones tidak ingin foto itu dikaitkan dengan waktu atau tempat tertentu, tetapi dengan dunia imajiner.

Gambar tersebut mewujudkan banyak cita-cita Pra-Raphaelites – ksatria, keindahan, romantisme dan pencarian cinta yang sempurna. Artis membuat banyak sketsa untuk lukisan ini, plot yang sangat dia sukai. Isinya adalah kisah raja, yang jatuh cinta dengan seorang gadis pengemis sederhana, yang daya tarik dan kebajikannya ternyata lebih berharga baginya daripada kerajaan. Kisah serupa adalah tipikal dari era Victoria, yang menempatkan seorang wanita saleh di atas kekayaan duniawi.

Plot gambar diambil dari sebuah puisi yang ditulis pada tahun 1612. Puisi itu menceritakan kisah raja Afrika, yang keengganannya terhadap wanita dikalahkan oleh seorang gadis cantik yang miskin. Komposisinya terinspirasi oleh Grivelli dan gambar-gambar Madonna della Victoria Mantegna. Ketika lukisan itu dipamerkan di Paris, itu adalah kesenangan di antara penyair dekadensi, terutama kaki gadis itu: “darah gading”. Sangat menarik untuk dicatat bahwa Bern Jones, yang memiliki kecerdasan dan selera humor yang khusus, menciptakan karikatur dari gambar ini, seolah-olah itu dilukis oleh Rubens dari seorang model yang memiliki bentuk yang luar biasa, berbeda dengan yang kurus seperti gadis buluh dari lukisan aslinya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)