Tangan Dali mencuri bulu emas untuk menunjukkan Gala Dawn – Salvador Dali

Tangan Dali mencuri bulu emas untuk menunjukkan Gala Dawn   Salvador Dali

Kota kuno yang menyerupai Venesia diterangi oleh sinar matahari fajar. Dermaga ditaburi dengan lempengan batu. Bangunan tinggi dan menara bermandikan cahaya pagi keemasan. Portico Antik. Menara. Kapal, perahu layar. Beberapa orang yang lewat. Semua ini berfungsi sebagai latar belakang untuk pertunjukan teater yang agung.

Jauh di cakrawala, membelah air ungu kebiruan dan langit menjadi dua, matahari terbit di antara mereka dengan aliran emas yang nyata. Dan lebih jauh lagi, di sisi lain piringan matahari, Gala lahir dari warna biru dan emas, seperti Aphrodite dari busa.

Sosok wanita kolosal muncul di atas kota dan laut, cahaya menekankan dan menguraikan relief patung tubuhnya. Meskipun ukurannya, tampaknya ringan, tanpa bobot, mengambang di udara. Kakinya tersembunyi di balik piringan matahari, kepalanya tersembunyi di balik awan tebal, bentuk yang mengingatkan kita pada topi Napoleon. Tapi, sepertinya, seseorang akan menghilangkan halangan menjengkelkan ini dari cakrawala. Tangan laki-laki memegang awan, menariknya ke tepi, dan menipis, seperti derek di bawah jari-jari putaran.

Teksturnya menjadi terlihat: wolnya sangat tebal, dipelihara dengan emas fajar, bulu emas yang legendaris. Dali mencoba peran Jason yang baru, tetapi niatnya tidak begitu mementingkan diri sendiri. Dia hanya ingin menunjukkan kepada penonton Gala yang indah, personifikasi fajar pagi, dengan segala kemegahannya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)