Sick Baby – Edward Munch

Sick Baby   Edward Munch

Dalam lukisan Norwegia tahun delapan puluhan abad XIX, tema “anak-anak” sangat populer, terutama seringkali seniman memilih motif anak yang menderita, kekurangan atau sakit. Namun, ketika pada tahun 1886 lukisan Munch “A Sick Child” disajikan di Pameran Musim Gugur Christiania Painters, secara tak terduga menimbulkan banyak ulasan yang tidak menyenangkan: komunitas seni marah bukan karena pilihan tema, tetapi dengan cara itu diwujudkan dalam kanvas. Sikap Munch yang indah bahkan mengejutkan para kritikus yang telah melihat pemandangan itu, yang tahu sendiri eksperimen para impresionis Prancis.

Seniman menunjukkan tekstur yang sangat asli dari surat itu, sepenuhnya ditutupi dengan goresan kecil yang ia terapkan dengan pisau atau pisau dempul ke lapisan cat. Selain itu, setiap lapisan baru mengandung “lubang” yang lebih intens dan lebih dalam, yang menunjukkan meningkatnya tekanan emosional penulis dalam proses mengerjakan gambar.

Jika para kritikus mengetahui tentang tragedi pribadi yang harus dialami Munch di masa mudanya, mereka mungkin akan memperlakukan penulis The Sick Child lebih manusiawi dan tidak akan menuduhnya “dramatisasi fisik motif yang disengaja.” Memang, merujuk pada topik tentang seorang anak yang sekarat karena penyakit serius, sang artis secara mental kembali ke masa yang mengerikan ketika saudari tercintanya Joanne Sophie, yang meninggal karena TBC pada tahun 1887, perlahan-lahan meninggal di depan matanya.

Adegan yang sangat intim dan terkendali ini dijalankan dalam nada keabu-abuan yang diredam. Kulit pucat yang dibingkai oleh rambut kemerahan di wajah pasien tampak hampir transparan dengan latar belakang bantal putih besar. Gaun gadis dan jubah yang tergeletak di pangkuannya memperkuat suara “pasif” dari gambar. Sosok membungkuk sedih dalam gaun gelap hampir menyatu dengan latar belakang, melambangkan layu dan kematian.

Lukisan ini berbeda dari karya Munch di kemudian hari dalam komitmennya terhadap realisme, meskipun bahkan di sini minat utama terlihat dalam pengalaman batin orang tersebut, dan bukan pada penampilan luarnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)