Sick Bacchus – Michelangelo Merisi da Caravaggio

Sick Bacchus   Michelangelo Merisi da Caravaggio

Tanda-tanda pertama dari drama, yang menandai lukisan dewasa Caravaggio, muncul dalam lukisan ini, dilukis setelah ia tinggal di rumah sakit. Setelah menghabiskan waktu yang lama antara hidup dan mati, ia kemudian sering beralih ke keadaan ini di kanvasnya. Tetapi sementara Caravaggio muda mengatasi topik kelemahan dengan humor: dirinya sendiri, belum pulih dari penyakit serius, seperti yang dapat dilihat dari kulit pucat, kulit kehijauan, kelemahan tangannya memegang seikat anggur, ia disajikan dalam gambar Bacchus.

Dewa anggur dan kesenangan Yunani duduk dalam pakaian yang sama di mana pelukis menggambarkannya beberapa tahun kemudian dalam sebuah gambar sekarang di Galeri Uffizi: jubah putih disita oleh ikat pinggang gelap yang diikat dengan busur. Tetapi jika Bacchus di atas kanvas dari Uffizi digambarkan sebagai sehat, berbunga dan mengundang ujung sash-nya, maka yang ini lemah dan tidak berpikir untuk menggoda atau menghibur siapa pun.

Di kepalanya adalah karangan bunga yang setengah dipakai, tidak ditenun dari daun anggur sama sekali, sebagaimana mestinya. Dan ini sama sekali bukan Bacchus, tetapi manusia yang didandani olehnya. Hidup seperti apa adanya, dengan penderitaannya, kelemahan seseorang dan upayanya untuk mempertahankan diri – inilah topik yang seiring berjalannya waktu telah menjadi yang terdepan dalam karya Caravaggio. Drama nyata dibuka saat itu di kanvasnya. Sementara itu, ia bercanda tentang sifat manusia di bumi dan dengan demikian mencoba untuk setidaknya naik sedikit di atasnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)