Madonna – Edward Munch

Madonna   Edward Munch

Wanita muda telanjang dengan rambut hitamnya, matanya setengah tertutup dalam ekstasi. Ini terlihat oleh Madonna, pelukis Norwegia Edward Munch. Dengan gambar kanonik, hanya satu detail yang terkait dengannya – lingkaran warna merah cerah yang tidak biasa, bersinar di atas kepala wanita cantik. Pada suatu waktu, karya ini diakui sebagai skandal dan membuat kesan beragam pada kritik dan publik.

Tujuan yang ditetapkan seniman ketika mulai bekerja di atas kanvas adalah untuk menunjukkan prinsip manusia dan kebesaran duniawi dari Perawan Maria, mencoba untuk membawa citranya sedekat mungkin dengan citra seorang wanita fana yang sederhana.

Untuk mencapai hal ini, Munch menulis lima versi lukisan dan litografi dengan nama yang sama. Masing-masing dari mereka, sesuai dengan rencana artis, adalah untuk menunjukkan tahap utama dari siklus hidup seorang wanita: konsepsi seorang anak, kelahiran anak dan kematian.

Kanvas yang disajikan adalah versi pertama dari Madonna, juga dikenal sebagai Konsepsi dan Wanita yang Mencintai. Konsepsi, sebagai tahap pertama, dalam gambar melambangkan postur wanita, lekukan tubuhnya yang mulus, dan perut bundar yang ditekankan. Palet warna yang gelap, keyakinan seniman akan hubungan cinta dengan kematian yang tak terpisahkan dan keyakinan bahwa setelah kelahiran anak, fungsi wanita dianggap terpenuhi, mengungkapkan tahap terakhir, ketiga dari siklus hidup wanita – kematian. Yang kedua – kelahiran anak – Munk tercermin dalam litograf 1895, di mana selain siluet perempuan, sosok kecil seorang pria dalam pose embrio juga digambarkan. Menurut para kritikus, versi pertama kanvas, tidak dibebani dengan detail, menyerang dengan kedalaman dan keterampilan yang sebenarnya.

Sosok Madonna dikelilingi oleh cahaya dan penuh cahaya batin magis. Seperti dalam karya-karya lain Munch, tidak ada garis lurus – hanya sinar bergelombang lembut. Satu set warna sederhana – kuning, ungu, putih dan merah – memenuhi suasana intim dari gambar.

Munch menulis “Madonna” dengan Dagny Yul, istri penulis S. Pshibyshevsky dan temannya, ia juga seorang pelamun dan banyak seniman kontemporer lain dari ekspresionis Norwegia.

Versi “Madonna” yang memalukan saat ini disimpan di Museum Munch, di Kunsthalle di Hamburg dan Museum Seni, Arsitektur, dan Desain Nasional.

Pada tahun 2004, bersama dengan lukisan terkenal “Scream”, “Madonna” dicuri dari Museum Munch di Oslo. Dua tahun kemudian, lukisan-lukisan itu dikembalikan, tetapi karena kerusakan, lukisan-lukisan itu tidak diperlihatkan untuk dua tahun berikutnya ketika pekerjaan restorasi sedang berlangsung.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)