Spring – Edward Munch

Spring   Edward Munch

Tahun 1889 menjadi sulit bagi artis, ia sakit parah, tetapi setelah sakit, selama kesembuhannya, ia menulis “Musim Semi” yang sangat otobiografi. Itu menggabungkan ingatan akan penyakitnya sendiri dan penyakit saudara perempuannya, yang membawanya ke kubur. Dalam karya ini, keterampilan artistik matang Edward Munch terwujud, di mana seniman dianugerahi beasiswa negara, berkat yang ia dapat pergi ke Paris.

Gambar dipenuhi dengan sejumlah besar barang interior, membawa pekerjaan lebih dekat ke realisme. Seperti pada gambar “Sick Girl” cara artistik utama adalah seorang gadis yang sakit. Wajahnya yang sangat pucat, yang bahkan tidak bisa diwarnai oleh bantal putih salju, kontras dengan wajah wanita yang duduk di sebelahnya, ibunya. Bukti penyakit seorang gadis muda – sebotol obat dan satu botol air yang kontras dengan sinar matahari yang mengalir deras dari jendela. Angin sepoi-sepoi meniup tirai tipis kontras dengan suasana yang suram dan berat di dalam ruangan.

“Spring” adalah karya paling signifikan dari Munch dari periode karyanya. Pada kanvas ini, kesederhanaan dan kesegaran impresionisme bertemu dengan keakuratan dan detail naturalisme. Gelap, nada berat dari sisi kiri gambar, mewujudkan rasa takut, penyakit, keputusasaan, hidup berdampingan dengan cahaya, cahaya di kanan, yang memberi harapan dan keyakinan pada kebaikan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)