Malam yang tenang – Edward Burne-Jones

Malam yang tenang   Edward Burne Jones

Reputasi Burn Jones telah memuncak ketika dia mulai bekerja pada Quiet Evening. Lukisan-lukisannya di plot “Sleeping Beauty” membuat sensasi ketika mereka dipamerkan di galeri Agnew; seluruh kerumunan berduyun-duyun ke pameran untuk melihat kanvas besar, yang mana seniman menerima sejumlah besar lima belas ribu pound. Meskipun Burne-Jones akhirnya mencapai kemandirian finansial, ia terus bekerja keras dan meraih kesuksesan baru.

Elizabeth Keane berpose untuk potret; nama gambar yang diterjemahkan dari bahasa Latin berarti “Malam yang tenang.” Bessie adalah salah satu model favorit Bern. Graham Robertson mencatat bahwa dia sering mendapatkan peran sebagai malaikat “utama” atau peri dalam lukisan seniman selanjutnya.

Ekspresi wajah pahlawan wanita, mengenakan gaun biru gelap, misterius, seperti pemandangan di latar belakang; Bern-Jones mungkin merujuk penonton ke lukisan Leonardo da Vinci yang sama kontroversialnya, Mona Lisa. Bern-Jones meniru tradisi lukisan Renaissance Italia – tokoh utama wanita itu, yang ditulis dalam penyebaran tiga perempat, bergantung pada langkan.

Quiet Evening dipamerkan di Galeri Baru pada tahun 1894, dan kritikus Frederick Stevens menyarankan bahwa bangunan di latar belakang adalah “halaman biara yang kosong.” Fakta bahwa seorang wanita memilin cincin di jarinya mungkin mengindikasikan bahwa dia akan menjadi biarawati.

Beddington, yang mewariskan gambar ke Galeri Tate, mengingat penciptaan “Evening Rest”, mengatakan bahwa ia pertama kali melukis sosok itu dengan banyak, kemudian melukis wajahnya dengan cat putih dan banyak, sedikit menyentuh bibir merah, lubang hidung dan mata dan menerapkan semua warna cerah, termasuk biru. warna baju. Sebagai pelarut, ia menggunakan campuran minyak lavender dan terpentin dan bekerja dengan kuas datar untuk menjaga agar alasnya halus.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)