Biara Tenang – Isaac Levitan

Biara Tenang   Isaac Levitan

Gunung dan sungai selalu dibedakan oleh sudut yang indah dan indah yang begitu menarik perhatian para seniman. Imamat I. I. juga tidak sengaja memilih tempat yang sama untuk menulis karyanya.

Penulis ingin mentransfer seluruh suasana ke gambar sebaik mungkin, sehingga semuanya hidup dan organik, jadi ia memberi perhatian khusus pada fitur-fitur bagus dari gambar. Jika Anda melihat lebih dekat, Anda akan melihat bahwa sang seniman memutuskan untuk menekankan garis besar awan, yang tidak hanya berenang melewati danau, tetapi juga membawa aroma segar di sekitarnya.

Mengintip ke dalam karya ini, orang bisa membayangkan seakan angin sepoi-sepoi mengayunkan rumput halus, gemerisik dengan dedaunan, segala sesuatu di sekitarnya secara bertahap mulai hidup kembali dan mendapatkan kehidupan kedua. Pada pandangan pertama, gambar itu tidak terutama apa-apa, seseorang dapat menontonnya setiap hari. Tetapi cara seniman itu berhasil menyampaikan semua kemegahan dan keunikan tempat ini dengan kuas layak mendapat pujian khusus. Penulis memiliki tujuan – untuk menunjukkan keanekaragaman dan keindahan tempat di mana Anda berada. Memang, dalam kesibukan sehari-hari, kita sering tidak memperhatikan hal ini.

Lukisan itu menggambarkan pemandangan musim panas. Orang dapat melihat betapa halus dan tenangnya awan-awan melayang di langit, dan angin lembut membuka jalan bagi matahari. Hutan yang diterangi menjadi lebih luas, lebih kuat, dan lebih dapat diandalkan. Di antara pohon-pohon tinggi Anda dapat melihat puncak-puncak gereja, yang tampaknya hilang di dalamnya. Matahari menyinari kubah hijau biara, merespons dengan rona zamrud yang indah. Sungai itu terbagi menjadi dua tepi oleh sebuah jembatan, berkat itu Anda bisa berada di dekat hutan hijau. Dipilih dengan cermat oleh para seniman cat memberikan efek yang bersemangat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)