Temple of Love – Edward Burne-Jones

Temple of Love   Edward Burne Jones

William Morris, yang bertemu Burne-Jones saat belajar di Universitas Oxford, adalah seorang penulis yang produktif yang menerbitkan cerita pendek, artikel politik, dan puisi. Penciptaan gambar seniman yang belum selesai ini terinspirasi oleh puisi Morris “Love Cukup”, yang dimulai pada 1871.

Bagian utama dari puisi itu adalah permainan yang dimainkan di hadapan pengantin tentang raja, mencari kekasihnya. Morris, yang menggambarkan tokoh protagonis, mengatakan bahwa ini adalah raja yang tidak suka keceriaan; dia meninggalkan segalanya untuk mencari Cinta, dan, setelah memperolehnya, dia menyadari bahwa Cinta sudah cukup baginya, meskipun dia tidak punya yang lain. Bern-Jones seharusnya membuat ukiran untuk bagian depan buku, tetapi gagal menyelesaikan pekerjaan tepat waktu, dan puisi keluar tanpa hiasan. Satu atau lain cara, tidak diragukan lagi dikagumi oleh alegori Morris, Bern-Jones memutuskan untuk menulis kanvas besar.

Dia tidak mengilustrasikan episode tertentu, tetapi malah membayangkan sebuah adegan di House of Love. Raja Faramrnd yang legendaris digambarkan selama penobatan; Asalais tercinta berdiri di sebelahnya. Pada relief-relief yang menghiasi dinding bundar adalah sepasang kekasih bernasib sial yang telah muncul di lukisan dan cat air Bern-Jones – Pyram dan Teesba, Filida dan Demofont, Orpheus dan Eurydice.

Sang seniman mungkin memutuskan bahwa ia memiliki kesamaan dengan karakter tragis ini, karena beberapa tahun sebelum penciptaan “Kuil Cinta” ia memutuskan hubungan dengan kekasihnya – model Maria Zambako. Pada tahun 1869, ketika rumor muncul tentang hubungan mereka, Rossetti mengatakan kepada Ford Madox Brown bahwa urusan “Ned tua yang malang” benar-benar buruk. Bahkan ketika Bern-Jones kembali ke istrinya yang sudah lama menderita, orang Georgia, konsekuensi dari perzinahan selama bertahun-tahun membuat mereka merasa.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)