Malam musim gugur di St. Petersburg. Dermaga dengan Sphinx Mesir di Neva pada malam hari – Maxim Vorobyov

Malam musim gugur di St. Petersburg. Dermaga dengan Sphinx Mesir di Neva pada malam hari   Maxim Vorobyov

Maxim Vorobyov menjalani kehidupan yang panjang, banyak bepergian, banyak bekerja, membuat karier akademik yang sukses, menjadi terkenal di antara orang-orang sezamannya sebagai pelukis lanskap, dan mendapatkan penghargaan sebagai seorang guru.

Sensitif terhadap tren saat itu, Vorobyov menolak cara penulisan stereoscopic yang halus dan agak kering, yang tampaknya sudah ada di awal tahun 1820-an, untuk dengan jelas menggambar detail, simetri komposisi, keseimbangan massa yang diperlukan, dan statika pandangan lanskap klasik. Perspektif linier digantikan oleh udara-cahaya, ruang dalam gambar ditafsirkan secara dinamis, motif arsitektur benar-benar lebih rendah daripada yang lanskap, skema warna bervariasi secara bebas tergantung pada sifat lanskap, musim, waktu hari.

Lukisan Vorobyov menjadi ekspresif secara emosional. Peran besar dalam transformasi “spesies” ini menjadi lanskap romantis menjadi milik pencahayaan. Meskipun banyak perjalanan, banyak kesan, kenalan dengan negara-negara eksotis di Timur, Petersburg tetap menjadi tema favorit Vorobyov.

Maxim Vorobyov menemukan malam Petersburg untuk orang-orang sezamannya: sebuah kota yang menakjubkan di mana cahaya samar lentera malam larut dalam cahaya bulan yang dipantulkan oleh permukaan sungai yang halus, di mana siluet fantastis sphinx Mesir digambar di latar belakang langit musim gugur yang suram dan suram, tempat orang-orang malam yang misterius tinggal di jalanan. Menurut orang sezaman, kita tahu betapa mereka menyukai pemandangan ini, yang, bahkan sekarang, terlepas dari romantisme mereka yang agak dangkal, dapat menggairahkan imajinasi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)