Merlin in Pesona – Edward Burn-Jones

Merlin in Pesona   Edward Burn Jones

Gambar Merlin datang kepada kita dari kedalaman berabad-abad budaya Celtic sebagai citra pendidik, penasihat yang setia dan pelindung spiritual Raja Arthur. Pelihat Merlin selalu memberi nasihat kepada raja muda dengan kebijaksanaan sebagai keinginan atau perintah. Merlin adalah karakter paling terkenal dalam tradisi mitos dan puitis bangsa Celtic dan narasi abad pertengahan tentang Raja Arthur.

Mentor Arthur adalah seorang ilmuwan berbakat, dialah yang dikreditkan dengan menciptakan persaudaraan Round Table, pembangunan kota Camelot, ibukota kerajaan, dan cincin batu di Stonehenge. Mengantisipasi bahwa Arthur adalah raja yang perkasa di masa depan yang akan mempersatukan Inggris dan memberikan kedamaian baginya, Merlin membawa Arthur ke asuhannya sebagai seorang bocah lelaki, melindungi bayi dari plot-plot orang-orang yang berpura-pura menjadi takhta. Legenda mengatakan bahwa Merlin membuat pedang besar, Escalibur, dan dengan kekuatan sihirnya, terlampir di dalam sebuah batu besar, yang bertuliskan: “Dia yang menarik pedang ini dari batu adalah dengan melahirkan seorang raja di seluruh Inggris.” Arthur adalah satu-satunya yang bisa melakukan ini dan berhak menjadi penguasa negara.

Kisah Merlin berakhir dengan cara yang tidak biasa. Penyihir itu tahu masa depannya dan menemukan kepada Arthur bahwa dia tidak perlu lama berada di tanah, memohon pada raja untuk melindungi pedang sihir Escalibur lebih cepat. Dalam lukisan karya Burns-Jones, Merlin disihir oleh kekasihnya.

Menurut salah satu legenda, dia tidak mati, tetapi dipenjara oleh mantra sihir peri Danau Vivianoy. Si cantik “tanpa harapan menyihir dia; untuk mempertahankan kekuasaannya atas dirinya, dia mengambil rahasia dari kuburan ajaib yang dipotong ke batu, memikatnya di sana dan menguncinya selamanya di sana, jadi Merlin masih hidup, tetapi sepenuhnya terputus dari dunia.” Kisah Merlin dan Raja Arthur tidak berakhir di sana, karena di suatu tempat penyihir besar yang dipenjara oleh Viviana masih hidup…

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)