Nocturne dalam Warna Biru dan Emas: The Old Battersea Bridge – James Whistler

Nocturne dalam Warna Biru dan Emas: The Old Battersea Bridge   James Whistler

Awalnya Whistler menyebut gambar ini “Nocturne dengan warna biru dan perak No. 5”. Nama asli ini bermakna. Pertama, ini menekankan peran yang ditetapkan oleh seniman untuk skema warna. Kedua, angka tersebut mengindikasikan niat Whistler untuk menulis seluruh rangkaian Nocturnes.

Unsur utama komposisi adalah jembatan kayu tua di Battersea, hancur pada tahun 1881. Jembatan ini dianggap sebagai tempat yang agak berbahaya, karena dirusak berkali-kali oleh kapal-kapal, yang hampir tidak terjepit di antara tiang-tiang yang ditempatkan dekat. Ingin memberi jembatan tampilan yang lebih elegan, Whistler mengubah bentuknya, meningkatkan ketinggian struktur dan memperluas bentangnya. Kemungkinan besar, gambar ini dibuat di bawah pengaruh ukiran oleh seniman Jepang Hiroshige dengan gambar kembang api.

Sangat menarik untuk dicatat bahwa Nocturne dalam Blue and Gold ditulis seolah-olah penulis sedang duduk di atas kapal. Whistler menyampaikan atmosfir “merenung” dengan bantuan sapuan-sapuan bebas yang lebar, berkat tepian sungai yang tampaknya diselimuti kabut berkabut.

Nocturne dalam Warna Biru dan Perak: Jetty at Battersea – James Whistler

Nocturne dalam Warna Biru dan Emas: The Old Battersea Bridge   James Whistler

Nocturnes dapat dikaitkan kedaulatan dengan karya Whistler yang paling asli dan kuat. Sebagian besar dari mereka, termasuk Nocturne dalam warna Biru dan Perak: Berths Berth, didirikan pada tahun 1870-an. Plot untuk Nocturnes lebih sering menjadi pemandangan Sungai Thames, di dekat tempat tinggal sang seniman.

Adegan urban juga hadir dalam seri Nocturnes, tetapi sangat sedikit. Salah satu karya tersebut adalah Nocturne in Grey and Gold: Snow at Chelsea, 1876. Nama “Nocturnes” disarankan kepada Whistler oleh pelanggan tetapnya Frederick Lilapd. Whistler sangat suka memperkenalkan istilah musik ke dalam nama lukisannya. Dia percaya bahwa ini memungkinkan Anda untuk mengalihkan perhatian pemirsa dari konteks temporal dan topografi tertentu. “Menggunakan istilah nocturne, saya menekankan universalitas gambar yang diambil dari tempat atau peristiwa tertentu,” kata Whistler.

Dalam pencarian alam, Whistler berkeliaran di sepanjang tepi Sungai Thames untuk waktu yang lama, tetapi sulit baginya untuk membuat sketsa di udara terbuka, sehingga sebagian besar lukisannya dibuat dari memori di bengkel. Teman-teman ingat bahwa selama berjalan-jalan seperti itu, Whistler sering menggumamkan beberapa kata, seolah mengucapkan dan menghafal detail gambar masa depan. Kembali ke bengkel, ia, memulihkan perasaannya sesuai dengan kata-kata yang masih ada dalam ingatannya, bekerja sangat cepat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)