Gunung di Provence – Paul Cezanne

Gunung di Provence   Paul Cezanne

Bentang alam “Pegunungan di Provence” adalah contoh indah dari sifat indah Prancis utara. Gunung-gunung di Provence bukanlah pegunungan terjal yang curam, melainkan pegunungan dengan bentuk dan bentuk miring yang sederhana. Di jantung kanvas adalah harmoni solusi warna dan pola kontras gambar. Konstruksi gambar menyerupai lukisan cat air. Namun, ada sesuatu dari lukisan timur dari noda cahaya yang mengalir ini. Tanggal pembuatan karya ini berkaitan dengan periode antara 1886 dan 1890. Lansekap saat ini dimiliki oleh koleksi lukisan pasca-impresionis di Galeri Tate di London.

Gunung-gunung di Provence menonjol di tengah lanskap, memenuhi latar depan kanvas. Sedikit di kejauhan Anda bisa melihat ruang berbukit Provence dan kecil, dirobohkan dalam kelompok rumah. Warna keseluruhan kanvas sebagian besar hijau oker dalam hubungannya dengan stroke kontur hitam.

Untuk membuat gambar pegunungan, nuansa abu-abu, oker diputihkan, dan nuansa terakota jenuh digunakan. Semuanya dibuat dan didukung oleh gambar, tidak hanya pada tingkat bentuk, tetapi juga pada tingkat persepsi warna tunggal yang tidak tersesat.

Citra gunung sebagian besar gelap. Bayangan justru memakan garis-garis gunung dan depresi. Cat hitam mengalir ke celah-celah batu, menggigit kapiler batu kecil atau tumbuh dan menggantung seperti bayangan hitam mati sebelum badai. Di beberapa tempat, bayangan yang kuat konflik dengan permukaan yang terang benderang, sementara menciptakan batas cahaya dan bayangan yang jelas.

Selain itu, pencahayaan intensif, dikombinasikan dengan kekhasan menerapkan stroke warna-warni, menciptakan efek gambar pastel yang sangat teduh diterapkan pada kertas dengan pola bertekstur khusus. Gambar post-impresionistik juga ditandai oleh teknik kompleks yang sama dalam mempersepsikan lukisan, ketika satu teknik visual digantikan oleh yang lain atau sangat dimodifikasi, dan cara artistik dan visual baru diubah atau muncul. Tidak hanya struktur dan komposisi kanvas yang rumit, pemahaman gambar juga rumit.

Karya-karya pasca-impresionis, pada dasarnya, abstrak, hingga kehancuran total dan fragmentasi realitas. Dalam banyak hal, lanskap “Pegunungan di Provence” sudah cukup abstrak dan sewenang-wenang. Demikian pula, garis-garis panas atau pergerakan udara yang kuat dan luapan minyak membentuk karakter pantulan yang mengalir. Baris gambar bergambar diisi dengan berbagai gambar, itu dimuat seperti lembar putih, ditutupi dengan tulisan tangan yang halus. Banyaknya gambar, bentuk dan bentuk kompleks membuat gambar lanskap membosankan, bersemangat, aktif. Sepotong kecil langit putih mencairkan rentang grafik yang terlalu kaya, menambah kesan ruang tanpa batas terbuka, langit yang damai dan tenteram, kebalikan dari lanskap Provencal Prancis, sebagian dipenuhi dengan gambar. Jangan bosan mempertimbangkan detail pekerjaan lanskap,

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)