Pemain Kartu – Paul Cezanne

Pemain Kartu   Paul Cezanne

Pada akhir abad ke-19, seniman terkenal Prancis Paul Cezanne melukis serangkaian lukisan yang ia gambarkan bermain kartu. Semua lukisan memiliki satu nama – “Pemain Kartu”.

Semakin banyak lukisan tumbuh, semakin sedikit orang yang digambarkan pada mereka, dan jumlah objek sekunder dalam gambar juga berkurang. Pada akhirnya, yang paling berkesan dan populer adalah gambar terakhir dari seri ini, itu untuk artis versi ideal dari ide-idenya.

Gambar menunjukkan dua pria sedang bermain kartu. Cezanne sangat menyukai petani, dan karenanya menggambarkan mereka di kanvasnya. Dia menggambarkan permainan kartu yang santai dan terukur, para pemainnya tenang, mereka duduk di meja kecil terang di salah satu institusi lokal. Jika kita memperhitungkan jumlah lukisan semacam itu, kita dapat menyimpulkan bahwa sang seniman sering mengunjungi lembaga-lembaga semacam itu dan menyaksikan orang-orang bermain. Dia mempelajari perilaku mereka dengan baik, karena fakta bahwa mereka tidak banyak bergerak selama pertandingan.

Dalam fotonya, Cezanne dengan mahir menggambarkan ekspresi, menciptakan rasa dinamika, menggunakan gambar detail dari ekspresi wajah dan gerak tubuh para pemain. Dia mampu menggabungkan semua hal ini dengan gayanya melukis. Gambar dibuat dalam nuansa cerah cerah, yang menciptakan suasana kehidupan sehari-hari dalam gambar. Latar belakang gambarnya buram, sama sekali tidak menyerupai dinding restoran, lebih mirip sesuatu yang abstrak.

Di atas kanvas, penonton melihat konfrontasi antara dua orang, terinspirasi oleh hasrat dan sepenuhnya ditarik ke dalam permainan kartu. Di dunia kita, kartu kadang-kadang bukan hanya bagian dari permainan, mereka juga dapat memprediksi nasib seseorang.

Dalam gambar ini, kartu digunakan oleh orang-orang untuk hiburan. Jika Anda melihat ekspresi wajah para karakter, Anda dapat melihat bahwa mereka sangat fokus, mereka bercermin pada setiap gerakan, menghasilkan strategi permainan untuk mengalahkan musuh, mereka begitu serius sehingga tampaknya nasib mereka tergantung pada hasil permainan. Dan ini bukan lelucon sama sekali, karena cukup sering orang bermain judi untuk dana besar dan hal-hal berharga lainnya, dan sering kali ada kehilangan besar yang menghancurkan kehidupan masa depan pemain.

Mungkin penonton hanya menonton saat ketika nasib para pemain ditentukan. Keadaan aneh adalah bahwa semua ini terjadi di semacam restoran. Tetapi terlepas dari kenyataan bahwa karakter itu sendiri adalah orang-orang yang cukup biasa, pada saat ini mereka terlihat orang yang sangat penting. Inilah makna utama dari seluruh kanvas, Paul Cezanne akhirnya mencapai apa yang diinginkannya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)